Memahami Real Aset

by redaksi

Wartapenilai.id—Real aset merupakan investasi nyata yang memiliki nilai instrinsik karena substansi dan sifat fisiknya. Seperti komoditas, real estat, peralatan dumber daya alam, semua jenis aset yang riil. Real aset memberikan diversisikasi portofolio, dimana sering berlawanan arah dengan aset keuangnan seperti saham dan obligasi. Real aset cenderung lebih stabil namun kurang likuid dibandingkan aset keuangan.

Aset dikategorikan sebagai sebagai aset nyata, finansial, atau takberwujud. Semua aset dapat dikatakan bernilai ekonomi bagi perusahaan atau individu. Jika memiliki nilai bisa ditukar dan dianggap aset.

Aset tak berwujud merupakan properti berharga yang tidak memiliki wujud fisik secara nyata. Seperti paten, hak cipta, pengakuan merk, merk dagang, dan kekayaan intelektual. Untuk bisnis, mungkin aset tak berwujud yang paling penting adalah identitas merk yang positif.

Aset keuangan merupakan properti yang likuid yang memperoleh nilai dari hak kontraktual atau klaim kepemilikan. Saham, obligasi, reksadana, deposito bank, rekening investasi, dan uang tunai yang lama contoh aset keuangan. Mereka dapat memiliki bentuk fisik, seperti uang kertas atau sertifikat obligasi, atau nonfisik — seperti rekening pasar uang atau reksa dana.

Sebaliknya, aset nyata memiliki bentuk nyata, dan nilainya berasal dari kualitas fisiknya, seperti emas atau minyak, atau buatan manusia, seperti mesin atau bangunan.

Aset finansial dan riil terkadang secara kolektif disebut sebagai aset berwujud. Dan aset tak berwujud untuk penghitungan pajak biasanya perusahaan diwajibkan melaporkan secara berbeda dari aset berwujud, tetapi mengelompokkan aset riil dan finansial di bawah penyebutan aset berwujud.

Sebagian besar bisnis memiliki serangkaian aset, yang biasanya jatuh ke dalam kategori nyata, finansial, atau tidak berwujud. Aset nyata, seperti aset keuangan, dianggap sebagai aset berwujud. Contoh Perusahaan memiliki armada mobil, pabrik, dan banyak peralatan yang biasa disebut aset nyata. Namun, perusahaan juga memiliki beberapa merek dagang dan hak cipta, yang merupakan aset tak berwujud. Akhirnya, perusahaan memiliki saham di perusahaan lain, dan ini adalah aset keuangannya.

Meskipun mereka disatukan sebagai aset berwujud, aset nyata kelas aset yang terpisah dan berbeda dari aset keuangan. Tidak seperti aset riil, yang memiliki nilai intrinsik, aset keuangan memperoleh nilainya dari klaim kontraktual atas aset dasar yang mungkin nyata atau tak berwujud.

Sebagai contoh, komoditas dan properti adalah aset nyata, tetapi komoditas bursa, dana yang diperdagangkan merupakan aset keuangan yang nilainya tergantung pada aset nyata yang mendasarinya. Komoditas emas, di satu sisi yang diperdagangkan hanya berupa kertas sebagai aset keuangan, sedangkan emas atau perak yang mereka miliki sebenarnya aset nyata. Disinilah terjadi kebingungan mengategorikan aset bisa terjadi.

Aset nyata cenderung lebih stabil daripada aset keuangan. Inflasi, pergeseran nilai mata uang, dan faktor-faktor ekonomi makro lainnya memengaruhi aset riil kurang dari aset keuangan. Real aset merupakan investasi yang sangat cocok selama masa inflasi karena kecenderungan nilai mengungguli aset keuangan selama periode.

Real aset, bagaimanapun, memiliki likuiditas yang lebih rendah daripada aset keuangan, karena mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk menjual dan memiliki biaya transaksi yang lebih tinggi secara umum. Real aset memiliki biaya penyimpanan dan penyimpanan yang lebih tinggi daripada aset keuangan. Misalnya, emas batangan fisik sering harus disimpan di fasilitas pihak ketiga, yang membebankan biaya sewa bulanan dan asuransi. (***/Atur)

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x