Menggunakan Nilai Saat Ini Dari Free Cash Flow

by redaksi

Untuk menentukan nilai sebuah perusahaan bisa dilakukan dengan menentukan nilai saat ini dari free cash flow-nya.

Wartapenilai.id—Keputusan sebuah investasi biasanya mendasarkan pada analisis sederhana, untuk menemukan perusahaan yang menghasilkan produk yang selalu diminati. Untuk membuat keputusan itu tidak harus membongkar laporan keuangan, cukup dengan menganalisa bahwa perusahaan akan terus memproduksi dan menjual untuk memenuhi permintaan pasar. Dengan begitu, perusahaan akan selalu mendapat aliran kas masuk cukup baik.

Asumsinya, prinsip itu mendasarkan diri bahwa manajemen perusahaan sangat memahami kemana harus mengalokasikan uang tunainya mendukung operasi usahanya. Asumsi berikutnya, potensi semua arus kas masa depan bernilai lebih saat ini daripada harga saham saat ini.

Untuk memasukkan angka ke dalam gagasan itu, harus melihat arus kas potensial dari operasi dan menemukan berapa nilainya berdasarkan nilai saat ini. Untuk menentukan nilai perusahaan, investor harus menentukan nilai saat ini dari free cash flow dari operasinya. Untuk itu, perlu mencari arus kas sebelum mendiskonto menjadi nilai saat ini.

Free cash flow dipahami sebagai arus kas yang dihasilkan perusahaan setelah arus kas keluar untuk mendukung operasi serta mempertahankan aset modal. Ini membantu untuk mendukung operasi perusahaan dan memelihara asetnya. Free cash flow untuk mengukur profitabilitas. Ini termasuk pengeluaran untuk aset tetapi tidak termasuk biaya non-tunai pada laporan laba rugi.

Angka ini tersedia untuk semua investor, yang dapat menggunakannya untuk menentukan kesehatan dan kesejahteraan finansial perusahaan secara keseluruhan. Ini juga dapat digunakan oleh pemegang saham masa depan atau pemberi pinjaman untuk melihat bagaimana perusahaan bisa membayar dividen atau pembayaran hutang dan bunganya.

Operating free cash flow (OFCF), kas yang dihasilkan dari operasi, yang diatribusikan ke semua penyedia modal dalam struktur modal perusahaan. Ini termasuk pemberi hutang serta ekuitas.

Penghitungan operasi free cash flow dilakukan dengan mengambil laba sebelum bunga dan pajak (EBIT) dan menyesuaikan tarif pajak, kemudian menambahkan depresiasi dan menghilangkan belanja modal, dikurangi perubahan modal kerja dan dikurangi perubahan aset lainnya.

OFCF=EBIT×(1−T)+D−CAPEX−D×wc−D×a

Dimana:

EBIT = pengahsilan sebelum bunga dan pajak.

T = persentase pajak.

D = depresiasi.

Wc = modal kerja

a = aset lainnya.

Ini disebut sebagai free cash flow atau arus kas bebas ke perusahaan dan dihitung sedemikian rupa untuk mencerminkan kemampuan menghasilkan kas secara keseluruhan dari perusahaan sebelum dikurangi biaya bunga terkait utang dan item non-kas. Setelah menghitung angka itu, bisa dihitung metrik lain yang diperlukan, seperti tingkat pertumbuhan.

Sementara untuk menghitung tingkat pertumbuhan sulit untuk diprediksi dan bisa memiliki pengaruh yang drastis pada nilai yang dihasilkan perusahaan. Salah satu cara untuk menghitungnya adalah dengan mengalikan return on the invested capital (ROIC) dengan tingkat retensi. Tingkat retensi adalah persentase pendapatan yang dimiliki dalam perusahaan dan tidak dibayarkan sebagai dividen.

g = RR X ROIC

RR = tingkat retensi rata-rata, atau (1 – rasio pembayaran)

R O I C=E B I T ( 1-pajak )÷total modal.

Dengan demikian metode penilaian didasarkan pada arus kas operasi yang masuk setelah dikurangi pengeluaran barang modal, yang merupakan biaya pemeliharaan aset. Arus kas ini diambil sebelum pembayaran bunga kepada pemegang hutang untuk menilai perusahaan secara keseluruhan. Hanya anjak ekuitas, misalnya, akan memberikan nilai yang tumbuh kepada pemegang ekuitas. Mendiskontokan arus kas mana pun memerlukan tingkat diskonto, dan dalam hal ini, ini adalah biaya proyek pembiayaan di perusahaan.

Weighted average cost of capital (WACC) atu rata-rata biaya modal tertimbang digunakan untuk tingkat diskonto ini. Arus kas bebas operasi kemudian didiskontokan pada tingkat biaya modal ini menggunakan tiga skenario pertumbuhan potensial, tidak ada pertumbuhan, pertumbuhan konstan, dan tingkat pertumbuhan yang berubah.

Perusahaan tidak tumbuh, untuk menemukan nilai perusahaan, diskon OFCF dengan WACC. Ini mendiskontokan arus kas yang diperkirakan akan berlanjut selama model prakiraan yang wajar ada.

Nilai perusahaan = OFCFt ÷ (1+WACC)t

Dimana:

OFCF=arus kas bebas operasi pada periode t.

WACC=biaya modal rata-rata tertimbang.

Perusahaan yang tumbuh, untuk perusahaan yang lebih matang, mungkin lebih tepat memasukkan tingkat pertumbuhan yang konstan dalam perhitungan. Untuk menghitung nilai, ambil OFCF periode berikutnya dan diskon di WACC dikurangi tingkat pertumbuhan konstan jangka panjang OFCF.

Value of the firm=OFCF1÷(k−g)

OFCF1=mengoperasikan arus kas bebas

k=discount rate, dalam hal ini WACC

g=tingkat pertumbuhan yang diharapkan di OFCF

Dengan asumsi perusahaan akan melihat lebih dari satu tahap pertumbuhan, perhitungannya adalah kombinasi dari masing-masing tahap. Menggunakan model pertumbuhan dividen supernormal untuk perhitungan, analis perlu memprediksi pertumbuhan yang lebih tinggi dari normal dan durasi yang diharapkan dari aktivitas tersebut. Setelah pertumbuhan yang tinggi ini, perusahaan mungkin diharapkan untuk kembali ke pertumbuhan stabil yang normal selamanya.

Model diskon deviden dua tahap (DDM) dan model Free Cash Flow to Equity (FCFE) memungkinkan dua fase pertumbuhan yang berbeda, periode terbatas awal di mana pertumbuhan tidak normal, diikuti oleh periode pertumbuhan stabil yang diharapkan berlangsung selamanya. Untuk menentukan tingkat pertumbuhan berkelanjutan jangka panjang, biasanya diasumsikan bahwa tingkat pertumbuhan akan sama dengan perkiraan pertumbuhan GDP jangka panjang. Dalam setiap kasus, arus kas didiskontokan menjadi jumlah nilai uang saat ini dan ditambahkan bersama untuk mendapatkan nilai bersih saat ini.

Membandingkannya dengan harga saham perusahaan saat ini dapat menjadi cara yang valid untuk menentukan nilai instrinsik perusahaan. Disini perlu mengurangi total nilai hutang perusahaan saat ini untuk mendapatkan nilai ekuitas. Kemudian, bagi nilai ekuitas dengan saham biasa yang beredar untuk mendapatkan nilai ekuitas per saham. Nilai ini kemudian dapat dibandingkan dengan berapa banyak saham yang dijual di pasar untuk melihat apakah itu overvalued atau undervalued.

Perhitungan yang berhubungan dengan nilai perusahaan akan selalu menggunakan metode unik berdasarkan perusahaan yang dinilai. Perusahaan yang sedang berkembang mungkin membutuhkan metode dua periode ketika ada pertumbuhan yang lebih tinggi selama beberapa tahun. Di perusahaan yang lebih besar dan lebih matang, bisa menggunakan teknik pertumbuhan yang lebih stabil. Itu selalu bermuara pada menentukan nilai arus kas bebas dan mendiskontokannya hingga saat ini.  (***/Lajiman)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x