Seni Menilai Bisnis Startup

by redaksi

Menilai bisnis startup, lebih banyak melibatkan seni dibanding sains (ilmu). Pepatah itu sangat dinyakini investor yang terjun ke bisnis startup, dan banyak kebenaran akan hal itu. Mungkin, ulasan ini sedikit memberikan seni yang lebih ilmiah.

Wartapenilai.id—Penilaian bisnis tidak pernah mudah, untuk kelas perusahaan dimanapun. Seperti perusahaan startup yang hanya sedikit atau tanpa pendapatan bahkan keuntungan di masa depan yang terlihat kurang pasti, jelas melakukan penilaian menjadi sesuatu yang sangat rumit.

Untuk sebuah bisnis yang sudah jalan, matang atau terdaftar di bursa, dengan pendapatan atau pendapatan yang stabil, penilaian dilakukan dengan melipatkan pendapatan sebelum bunga, pajak, depresiasi dan amortisasi (EBITDA). Atau berdasarkan kelipatan khusus industry lain.

Meski demikian, jauh lebih sulit menilai usaha baru yang tidak terdaftar secara publik dan mungkin bertahun-tahun yang akan datang baru terjadi penjualan.

Bagi usaha baru peningkatan modal perusahaan baru, dengan cara memasukan uang ke dalam perusahaan. Disinilah pentingnya menentukan nilai perusahaan. Perusahaan baru, bisa berjalan sangat tergantung pada investor memasukan mdal yang dibutuhkan untuk memulai bisnis. Lalu bagaimana melakukan penilaian perusahaan baru.

Bisnis startup dikenal bisnis paling sulit untuk dinilai secara akurat, dimana perusahaan itu belum memiliki pendapatan operasional, bahkan mungkin produk yang bisa dijual, dan masih membutuhkan waktu untuk menyelesaikan sesuatu yang membutuhkan pembiayaan.

Beberapa pendekatan seperti arus kas yang didiskon bisa digunakan untuk menilai perusahaan baru maupun perusahaan yang sudah mapan. Sedangkan metrik lain seperti biaya untuk menggandakan dan tahap penilaian usaha baru bersifat unik.

Menilai Usaha Startup

Duplikat biaya ini sesuai dengan namanya, pendekatan yang melibatkan penghitungan berapa biaya untuk membangun perusahaan lain mulai dari awal. Idenya investor tidak akan membayar lebih dari biaya untuk menggandakannya. Pendekatan ini sering kali melihat aset fisik untuk menentukan nilai pasar wajarnya.

Biaya untuk menduplikasi bisnis perangkat lunak, misalnya, dapat dihitung sebagai total biaya waktu pemrograman yang digunakan untuk merancang perangkat lunaknya. Untuk perusahaan rintisan berteknologi tinggi, bisa jadi itu adalah biaya penelitian dan pengembangan hingga saat ini, perlindungan paten, pengembangan prototipe. Pendekatan duplikat biaya sering dilihat sebagai titik awal menilai startup, karena cukup objektif. Perhitungan ini mendasarkan pada catatan pengeluaran yang bisa diverifikasi.

Masalah yang muncul dari pendekatan ini – dan pendiri perusahaan pasti akan setuju di sini – adalah bahwa pendekatan ini tidak mencerminkan potensi masa depan perusahaan untuk menghasilkan penjualan, keuntungan, dan laba atas investasi. Terlebih lagi, pendekatan duplikat biaya tidak menangkap aset tidak berwujud, seperti nilai merek, yang mungkin dimiliki usaha bahkan pada tahap awal pengembangan. Karena umumnya meremehkan nilai usaha, ini sering digunakan sebagai perkiraan yang terlalu rendah dari nilai perusahaan. Prasarana dan peralatan fisik perusahaan mungkin hanya menjadi komponen kecil dari kekayaan bersih aktual ketika hubungan dan modal intelektual menjadi dasar perusahaan.

Investor modal ventura menyukai pendekatan ini, karena memberi mereka indikasi yang cukup bagus tentang apa yang bersedia dibayar pasar untuk sebuah perusahaan. Pada dasarnya, pendekatan berganda pasar menilai perusahaan terhadap akuisisi baru-baru ini dari perusahaan serupa di pasar.

Katakanlah perusahaan perangkat lunak aplikasi seluler menjual untuk penjualan lima kali lipat. Mengetahui berapa banyak investor nyata bersedia membayar untuk perangkat lunak seluler, bisa digunakan kelipatan lima kali sebagai dasar untuk menilai usaha aplikasi seluler sambil menyesuaikan kelipatan naik atau turun untuk memperhitungkan karakteristik yang berbeda. Jika perusahaan perangkat lunak seluler, misalnya, berada pada tahap pengembangan yang lebih awal daripada bisnis lain yang sebanding, mungkin akan mendapatkan kelipatan lebih rendah dari lima, mengingat investor mengambil lebih banyak risiko.

Untuk menilai perusahaan pada tahap awal, prakiraan ekstensif harus ditentukan untuk menilai seperti apa penjualan atau pendapatan bisnis setelah berada dalam tahap operasi yang matang. Penyedia modal akan sering memberikan dana kepada bisnis ketika mereka percaya pada produk dan model bisnis perusahaan, bahkan sebelum menghasilkan pendapatan. Sementara banyak perusahaan mapan dinilai berdasarkan pendapatan, nilai startup seringkali harus ditentukan berdasarkan kelipatan pendapatan.

Pendekatan ganda pasar, bisa dibilang, memberikan perkiraan nilai yang mendekati apa yang bersedia dibayar investor. Sayangnya, transaksi pasar yang sebanding bisa sangat sulit ditemukan. Tidak selalu mudah untuk menemukan perusahaan yang memiliki perbandingan yang dekat, terutama di pasar pemula. Persyaratan kesepakatan sering kali dirahasiakan perusahaan tahap awal yang tidak terdaftar – yang mungkin mewakili perbandingan terdekat.

Arus Kas Diskon (DCF)

Untuk sebagian besar perusahaan rintisan – terutama yang belum mulai menghasilkan pendapatan – sebagian besar nilainya bergantung pada potensi masa depan. Analisis arus kas diskonto kemudian merupakan pendekatan penilaian yang penting. DCF melibatkan peramalan berapa banyak arus kas yang akan dihasilkan perusahaan di masa depan, menggunakan tingkat pengembalian investasi yang diharapkan, menghitung berapa nilai arus kas. Tingkat diskonto yang lebih tinggi biasanya diterapkan pada perusahaan rintisan, karena ada risiko tinggi perusahaan pasti gagal menghasilkan arus kas yang berkelanjutan.

Masalah dengan DCF adalah kualitas DCF bergantung pada kemampuan analis untuk meramalkan kondisi pasar di masa depan dan membuat asumsi yang baik tentang tingkat pertumbuhan jangka panjang. Dalam banyak kasus, memproyeksikan penjualan dan pendapatan lebih dari beberapa tahun menjadi permainan menebak. Selain itu, nilai yang dihasilkan model DCF sangat sensitif terhadap tingkat pengembalian yang diharapkan yang digunakan untuk mendiskontokan arus kas. Jadi, DCF perlu digunakan dengan sangat hati-hati.

Penilaian berdasarkan Tahapan

Pendekatan penilaian tahap pengembangan, yang sering digunakan investor dan firma modal ventura untuk segera menghasilkan kisaran nilai perusahaan secara kasar dan siap pakai. Nilai aturan praktis seperti itu biasanya ditetapkan investor, bergantung pada tahap pengembangan komersial usaha. Semakin jauh kemajuan perusahaan di sepanjang jalur pengembangan, semakin rendah risiko perusahaan dan semakin tinggi nilainya. Model penilaian per tahap mungkin terlihat seperti ini:

Tahap pengembangan

  1. Memiliki ide bisnis atau rencana bisnis yang menarik—estimasi nilai Rp 3,5 sampai 7 miliar.
  2. Memiliki tim manajemen yang kuat untuk melaksanakan rencana—estimasi nilai Rp 7 sampai Rp 14
  3. Memiliki produk akhir atau prototipe teknologi—estimasi nilai Rp 14 sampai 28 miliar.
  4. Memiliki aliansi atau mitra strategis, atau tanda-tanda basis pelanggan—estimasi nilai Rp 28 sampai Rp 70 miliar.
  5. Memiliki tanda-tanda pertumbuhan pendapatan yang jelas dan jalur yang jelas menuju profitabilitas—estimasi nilai Rp 70 hingga lebih.

Setiap tahapan pengembangan ada nilai yang harus dibayar dan semakin meningkat semakin mahal.

Estimasi nilai itu sebagai gambaran saja, dimana kisaran nilai akan bervariasi, tergantung perusahaan dan  tentu saja investornya. Tetapi kemungkinan besar, startup yang tidak lebih dari rencana bisnis kemungkinan akan mendapatkan penilaian terendah dari semua investor. Ketika perusahaan berhasil mencapai tonggak perkembangan, investor akan bersedia memberikan nilai yang lebih tinggi.

Banyak perusahaan ekuitas swasta akan menggunakan pendekatan di mana mereka memberikan dana tambahan ketika perusahaan mencapai pengembangan tertentu. Misalnya, putaran awal pembiayaan mungkin ditargetkan untuk memberikan upah bagi karyawan untuk mengembangkan produk. Setelah produk terbukti berhasil, putaran pendanaan berikutnya disediakan untuk memproduksi massal dan memasarkan penemuan tersebut.

Dengan demikian, sangat sulit menentukan nilai akurat sebuah perusahaan saat masih dalam tahap proses awal membangun, dimana keberhasilan atau kegagalannya masih belum pasti. (***/F. Lajiman)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x