Menghitung Modal Kerja (Working Capital)

by redaksi

Modal kerja harus dinilai secara berkala dari waktu ke waktu untuk memastikan tidak terjadi devaluasi, karena operasi yang berkelanjutan membutuhkan modal kerja yang cukup.

Wartapenilai.id—Modal kerja merupakan ukuran penting akan kesehatan keuangan perusahaan, karena kreditor bisa mengukur kemampuan perusahaan untuk memenuhi kewajiban utangnya dalam setahun. Itu sama dengan kemampuan perusahaan membayar kewajiabn lancar dari aset lancar.

Modal kerja itu mewakili perbedaan antara aset lancar perusahaan dan kewajiban lancar. Lalu bagaimana menentukan kategori yang tpat dari sejumlah besar aset dan liabilitas di neraca perusahaan dan menguraikan kesehatan perusahaan secara menyeluruh dalam memenuhi komitmen jangka pendeknya.

Modal kerja, sama dengan jumlah modal yang tersedia yang bisa digunakan perusahaan dalam operasi sehari-hari. Perusahaan manufaktur perlu membeli bahan baku, tenaga kerja dan biaya tidak langsung lainnya dalam proses produksi. Bagian dari aktiva lancar yang tidak dibiayai oleh kewajiban lancar dikenal sebagai kesenjangan modal kerja. Kesenjangan modal kerja akan dibiayai oleh sumber sendiri atau dari pinjaman.

Lalu bagaimana cara mengukur likuiditas perusahaan, efesiensi, dan kesehatan keuangan jangka pendek. Untuk menghitung modal kerja, bisa dengan membandingkan aset lancar dengan kewajiban saat ini, misalnya dengan menggunakan rasio-rasio seperti:

Aset lancar, Inilah yang dimiliki perusahaan saat ini — baik berwujud maupun tidak berwujud — sehingga dapat dengan mudah berubah menjadi uang tunai dalam satu tahun atau satu siklus bisnis , mana yang lebih sedikit. Kategori yang lebih jelas termasuk giro dan tabungan; surat berharga yang sangat likuid seperti saham, obligasi, reksadana; akun pasar uang; kas dan setara kas, piutang usaha, inventaris, dan biaya dibayar di muka jangka pendek lainnya. Contoh lain termasuk aset lancar dari operasi yang dihentikan dan hutang bunga. Aset lancar tidak termasuk investasi jangka panjang atau tidak likuid seperti hedging (lindung nilai) tertentu, real estat dan lainnya.

Kewajiban lancar. Dengan cara yang sama, kewajiban lancar mencakup semua hutang dan biaya yang diharapkan perusahaan untuk dibayar dalam satu tahun atau satu siklus bisnis, mana yang lebih kecil. Ini biasanya mencakup semua biaya normal untuk menjalankan bisnis seperti sewa, utilitas, bahan dan persediaan; pembayaran bunga atau pokok utang; hutang dagang; kewajiban yang masih harus dibayar; dan pajak penghasilan yang masih harus dibayar. Liabilitas lancar lainnya termasuk utang dividen, sewa guna usaha yang jatuh tempo dalam setahun, dan utang jangka panjang yang kini jatuh tempo.

Menghitung Modal Kerja

Modal kerja dihitung dengan menggunakan rasio lancar, yaitu aktiva lancar dibagi dengan kewajiban lancar. Rasio di atas 1 berarti aset lancar melebihi kewajiban, dan umumnya, semakin tinggi rasionya, semakin baik.

Current Ratio =  Current Aset : Current Liabilities

Sebagai contoh, untuk tahun fiskal per 31 Desember 2017, Coca-Cola memiliki aset lancar senilai Rp 548,1 triliun. Termasuk kas dan setara kas, investasi jangka pendek, surat berharga, piutang, persediaan, biaya dibayar di muka, dan aset yang dimiliki untuk dijual.

Sementara kewajiban lancar untuk tahun fiskal per Desember 2017 sebesar Rp 407,85 triliun. Kewajiban lancar termasuk hutang usaha, biaya yang masih harus dibayar, pinjaman dan wesel bayar, jatuh tempo hutang jangka panjang saat ini, pajak penghasilan yang masih harus dibayar, dan liabilitas yang dimiliki untuk dijual.

Informasi itu menghasilkan rasio perusahaan saat ini 1,34 yang diperoleh dari Rp 548,1 triliun : Rp 407,85 triliun

Dana modal kerja dari waktu ke waktu mengalami perubahan seiring waktu. Itu karena kewajiban lancar perusahaan dan aset lancar didasarkan pada periode 12 bulan bergulir.

Angka modal kerja yang tepat dapat berubah setiap hari, tergantung pada sifat hutang perusahaan. Apa yang dulunya merupakan kewajiban jangka panjang, seperti pinjaman 10 tahun, menjadi kewajiban lancar di tahun kesembilan ketika batas waktu pembayaran kurang dari satu tahun lagi. Demikian pula, apa yang dulunya aset jangka panjang, seperti real estat atau peralatan, tiba-tiba menjadi aset saat pembeli.

Modal kerja sebagai aset lancar tidak dapat didepresiasi seperti halnya aset jangka panjang. Modal kerja tertentu, seperti inventaris dan piutang dagang, dapat kehilangan nilai atau bahkan kadang-kadang dihapuskan, tetapi bagaimana itu dicatat yang tidak mengikuti aturan depresiasi. Modal kerja sebagai aset lancar hanya dapat dibebankan segera sebagai biaya satu kali untuk mencocokkan pendapatan yang mereka bantu hasilkan dalam periode tersebut.

Meskipun tidak dapat kehilangan nilainya karena depresiasi dari waktu ke waktu, modal kerja dapat didevaluasi ketika beberapa aset harus ditandai ke pasar. Itu terjadi ketika harga aset di bawah biaya aslinya, dan yang lainnya tidak dapat diselamatkan.

ILustrasi berikut melibatkan inventaris dan piutang dagang. Seperti persediaan usang dapat menjadi masalah nyata dalam operasi. Ketika itu terjadi, pasar untuk persediaan telah memberi harga lebih rendah dari nilai pembelian awal persediaan seperti yang dicatat dalam buku akuntansi. Untuk mencerminkan kondisi pasar saat ini dan menggunakan metode biaya dan pasar yang lebih rendah, perusahaan menandai inventaris turun, yang mengakibatkan hilangnya nilai modal kerja.

Beberapa piutang mungkin menjadi tidak tertagih di beberapa titik dan harus dihapuskan seluruhnya, yang merupakan kehilangan nilai dalam modal kerja. Karena kerugian dalam aset lancar mengurangi modal kerja di bawah tingkat yang diinginkan, mungkin dibutuhkan dana atau aset jangka panjang untuk mengisi kekurangan aset lancar, cara yang mahal untuk membiayai modal kerja tambahan.

Bisnis yang sehat akan memiliki kapasitas yang cukup untuk melunasi kewajiban lancar dengan aset lancar. Rasio yang lebih tinggi di atas 1 berarti aset perusahaan dapat dikonversi menjadi uang tunai dengan tingkat yang lebih cepat. Semakin tinggi rasionya, semakin besar kemungkinan perusahaan bisa melunasi kewajiban jangka pendek dan utangnya.

Rasio yang lebih tinggi juga berarti perusahaan dapat dengan mudah mendanai operasinya sehari-hari. Semakin banyak modal kerja yang dimiliki suatu perusahaan membuatnya tidak memerlukan utang untuk mendanai pertumbuhan bisnisnya.

Perusahaan dengan rasio kurang dari 1 dianggap berisiko oleh investor dan kreditor karena menunjukkan bahwa perusahaan mungkin tidak dapat menutupi utangnya jika diperlukan. Rasio lancar kurang dari 1 sama dengan modal kerja negatif.

Rasio yang lebih ketat rasio cepat, yang mengukur proporsi likuiditas jangka pendek dibandingkan dengan kewajiban lancar. Perbedaan antara ini dan rasio saat ini ada di pembilang, di mana sisi aset termasuk uang tunai, surat berharga, dan piutang . Rasio cepat tidak termasuk persediaan, yang bisa lebih sulit untuk berubah menjadi uang tunai dalam jangka pendek. (***)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x