Teori Investasi Heterodox

by redaksi

Buku Heterodox Investment Theory, yang ditulis Thomas Pistorius, merangsang pemikiran menantang profesi beralih menggunakan model statistik sebagai alat dominan untuk pengambilan keputusan dan menurunkan statistik mendukung peran itu.

WartaPenilai.id—Para analis investasi terus mencari cara bagaimana memahami dan memprediksi pasar keuangan. Pendekatan yang umum, menggunakan berbagai alat statistik untuk membangun model pengembalian investasi, apakah sebuah pendekatan yang tepat untuk teori investasi?

Pada buku “Heterodox Investment Theory: Stochastic Predictability and Uncertainty”, Thomas Pistorius, seorang analis investasi dan keuangan yang berpraktik lebih dari dua dekade, menentang pendekatan ini. Buku itu didasarkan pada disertasi PhD Pistorius, “The Rhetoric of Investment Theory” di Erasmus Research Institute of Management.

Tujuannya, tidak lain, menantang teori investasi modern dan penggunaan statistiknya sebagai alat dominan pengambilan keputusan. Judul disertasi Pistorius menunjukkan seberapa besar ia dipengaruhi oleh karya Deirdre McCloskey, yang menantang banyak penggunaan matematika dan statistik yang memperngaruh ekonomi. Pistorius sedang mencoba melakukan teori investasi seperti yang dilakukan McCloskey untuk ekonomi, membuka dialog tentang beberapa alat dan prinsip teori investasi modern.

Pistorius memulai dengan sejarah keuangan yang berasal dari abad ketiga belas. Dia melanjutkan diskusi tentang teori investasi dengan tinjauan menyeluruh tentang risiko, ketidakpastian, dan model investasi dengan memeriksa karya-karya banyak pengaruh ekonom keuangan, serta matematikawan dan ekonom yang tidak biasa dirujuk dalam bidang investasi, seperti John Maynard Keynes, Ludwig von Mises, Benoit Mandelbrot, dan Deirdre McCloskey.

Sepanjang jalan, Pistorius membahas bagaimana keuangan menjadi bagian dari ekonomi dan bidang yang sekarang dikenal sebagai ekonomi keuangan. Daripada hanya memberikan tinjauan standar dan kritik terhadap model investasi sebelumnya, penulis mengambil pendekatan yang berbeda dari kebanyakan buku dengan menggambar sejarah, filsafat, retorika, dan budaya untuk analisisnya.

Teori investasi modern, Pistorius, dimulai dengan karya mani Harry Markowitz tentang teori portofolio dan perilaku investor yang optimal. Masalah terbesar yang dilihat Pistorius pada teori investasi, bahwa dalam model ini, variabel seperti pengembalian yang diharapkan dan standar deviasi dapat diprediksi.

Penulis mensurvei sejumlah buku teks investasi populer dan mencatat bahwa tidak ada satupun dari mereka yang merujuk pada Frank Knight, yang pertama kali membedakan antara risiko dan ketidakpastian, dan yang lainnya, seperti Keynes dan von Mises, yang juga meneliti ketidakpastian dalam ekonomi. Sebagian besar buku ini memberikan kritik non-matematis tentang teori investasi arus utama, seperti Capital Asset Princing Model (CAPM), teori penetapan harga arbitrage, teori penetapan harga opsi Black-Scholes, pasar yang efisien, dan perilaku keuangan.

Alih-alih meramalkan pasar keuangan, Pistorius menunjukan seperti yang dicoba dilakukan teori investasi modern, banyak model alternatif yang disajikan dalam buku ini berusaha menjelaskan atau memodelkan pasar keuangan. Beberapa pendekatan, seperti perilaku keuangan, telah mendapatkan keterterimaan, termasuk bubble theory and keuangan Mandelbrot’s fractal, tetap terpinggirkan di lapangan.

Salah satu poin utama penulis bahwa sains bukan hanya tentang memprediksi namun juga bagaimana memahaminya. Jika memahami pasar keuangan sebagai salah satu tujuan penting dari teori investasi, maka sejumlah bidang penelitian keuangan memberikan persaingan untuk teori investasi modern.

Teori Investasi Heterodox dalam buku itu merangsang pemikiran menantang profesi beralih menggunakan model statistik sebagai alat dominan untuk pengambilan keputusan dan menurunkan statistik mendukung peran itu. Pendekatan Pistorius terhadap teori investasi melalui lensa sejarah, filsafat, retorika, dan budaya kemungkinan akan membuat buku ini sulit dibaca sebagian besar profesional keuangan.

Pembaca cenderung merasa, mereka kembali ke masa sarjana mempelajari Aristoteles daripada hari-hari mereka di sekolah bisnis membaca Jurnal Analis Keuangan atau Harvard Business Review. Profesional investasi yang tertarik dengan topik tersebut tetapi yang mungkin terhalang oleh pendekatan penulis untuk menyajikan topik ini mungkin ingin memulai dengan artikel Jurnal Manajemen Perubahan Organisasi.

Kekuatan Teori Investasi Heterodox, mengingatkan para profesional investasi bahwa di bawah ketidakpastian Knightian, statistik harus mendukung daripada dominan dalam pengambilan keputusan.

Masalahnya, walaupun banyak profesional investasi kemungkinan mendukung prinsip ini, beberapa pendekatan alternatif yang dibahas dalam buku ini mungkin sulit dimasukkan dalam proses pengambilan keputusan. Kontribusi terbesar buku ini adalah untuk mendorong para profesional investasi melihat melampaui standar investasi dari para investor. (***/Tim)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x