Melonggok Elastisitas dan Inelastisitas Permintaan

by redaksi

Elastisitas permintaan mengacu pada perubahan permintaan ketika ada perubahan faktor lain seperti harga atau pendapatan. Jika permintaan barang atau jasa statis bahkan ketika harga berubah, permintaan dikatakan tidak elastis. Barang elastis termasuk bensin, sedangkan barang tidak elastis adalah barang seperti makanan dan obat resep.

Wartapenilai.id—Elastisitas dan inelastisitas permintaan mengacu sejauh mana permintaan menanggapi perubahan faktor ekonomi lain. Elastisitas permintaan mengukur bagaimana permintaan berubah ketika faktor ekonomi lainnya berubah. Ketika perubahan permintaan tidak terkait dengan faktor ekonomi, bisa disebut inelastisitas. Harga adalah faktor ekonomi yang paling umum digunakan ketika menentukan elastisitas atau inelastisitas. Faktor-faktor lain termasuk tingkat pendapatan dan ketersediaan barang pengganti.

Elastisitas permintaan (demand elasticity) mengacu pada bagaimana sensitif sebuah permintaan dibandingkan dengan perubahan faktor ekonomi lainnya seperti harga atau pendapatan. Ini biasanya disebut sebagai elastisitas harga dari permintaan karena harga adalah faktor ekonomi yang paling umum digunakan untuk mengukurnya.

Elastisitas permintaan membantu perusahaan memprediksi perubahan permintaan berdasarkan sejumlah faktor yang berbeda termasuk perubahan harga dan masuknya pasar barang kompetitif.

Produk elastis didefinisikan sebagai produk di mana perubahan harga produk menyebabkan perubahan secara signifikan dalam permintaan produk tersebut. Produk elastis memiliki pengganti.

Ini dihitung dengan membagi persentase perubahan kuantitas yang diminta oleh persentase perubahan harga. Jika hasil elastisitas lebih besar dari atau sama dengan satu, permintaan dianggap elastis. Contoh umum dari produk elastis adalah bensin. Ketika harga gas naik dan turun dengan pasar internasional, permintaan (jarak yang didorong oleh populasi) naik dan turun mendekati korelasi langsung. Bensin memiliki tingkat elastisitas satu atau lebih besar dan memiliki kemiringan yang lebih rata pada grafik.

Sementara, produk yang tidak elastis didefinisikan sebagai produk yang perubahan harga produk tidak berdampak signifikan terhadap permintaan produk tersebut. Ketika permintaan barang atau jasa statis ketika harga atau faktor lainnya berubah, dikatakan tidak elastis. Jadi ketika harga naik, konsumen tidak akan mengubah kebiasaan membelinya. Hal yang sama berlaku ketika harga turun. Produk tidak elastis adalah kebutuhan dan, biasanya, tidak memiliki pengganti. Jadi jika ada perubahan 1 persen dalam harga suatu barang, maka jumlah yang diminta atau dipasok akan memiliki kurang dari perubahan 1 persen.

Karena kuantitas yang diminta adalah sama terlepas dari harganya, kurva permintaan untuk barang yang tidak elastis sempurna digambarkan sebagai garis vertikal. Namun, tidak ada contoh yang jelas tentang barang yang benar-benar tidak elastis. Jika ini masalahnya, harga akan meroket, tanpa ada perubahan permintaan. Tetapi ada beberapa produk yang mendekati. Jika hasil elastisitas kurang dari satu, permintaan dianggap tidak elastis.

Barang yang paling umum dengan permintaan tidak elastis adalah makanan, obat resep, dan produk tembakau. Contoh umum lain dari produk dengan permintaan tidak elastis adalah garam. Tubuh manusia membutuhkan sejumlah garam per pon berat badan. Terlalu banyak atau terlalu sedikit garam dapat menyebabkan penyakit atau bahkan kematian. Oleh karena itu, permintaan untuk garam berubah sangat sedikit dengan harganya. Garam memiliki hasil bagi elastisitas yang mendekati nol dan kemiringan yang curam pada grafik. (***/Atur)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x