Perbedan Nilai Pasar Wajar Dengan Nilai Investasi

by redaksi

Wartapenilai.id—Nilai investasi dan nilai pasar wajar, dua istilah yang biasa digunakan saat mengevaluasi nilai suatu aset atau entitas. Kedua istilah tersebut digunakan secara teratur dalam analisis keuangan dan mungkin memiliki arti yang berbeda tergantung pada skenario penggunaannya.

Nilai investasi biasanya mengacu pada nilai yang lebih luas yang dihasilkan dari berbagai metodologi penilaian yang berbeda. Kata fair dalam nilai pasar wajar sering bergema dengan para profesional keuangan yang bekerja dengan standar akuntansi. Ada berbagai standar akuntansi yang merinci definisi nilai wajar sesuai standar akuntansi dan standar pelaporan keuangan. Nilai pasar yang wajar juga bisa menjadi penting dalam real estat karena inilah dasar penghitungan pajak properti.

Dalam beberapa kasus, mungkin terdapat perbedaan antara nilai pasar wajar dan nilai pasar tetapi secara umum, keduanya hampir sama. Standar pelaporan dan standar akuntansi secara umum mendefinisikan nilai pasar wajar sebagai nilai yang diharapkan dapat diterima oleh perusahaan untuk suatu aset di pasar terbuka mengingat penilaian individual dari pembeli dan kisaran harga yang biasanya dapat mereka akses. Nilai pasar wajar terkait erat dengan nilai pasar tetapi tidak selalu mencerminkan nilai pasar harian karena nilai pasar wajar biasanya diukur pada berbagai titik waktu dan tidak setiap hari.

Nilai pasar wajar memberi para profesional keuangan dan akuntansi beberapa fleksibilitas untuk menentukannya, dengan nilai pasar dimulai sebagai dasar penghitungan. Inilah yang membuat nilai pasar wajar menjadi unik. Analis memiliki kebebasan, jika memungkinkan, untuk menyesuaikan nilai pasar berdasarkan ekspektasi mereka untuk keadaan pasar individu mereka sendiri. Umumnya, seorang analis mengidentifikasi nilai pasar wajar berdasarkan pasar pembeli dan penjual yang memiliki pengetahuan yang diharapkan akan bekerja sama dengannya. Perlu diingat, nilai pasar wajar biasanya juga mempertimbangkan persyaratan standar penjualan daripada kebutuhan untuk likuidasi aset yang bisa berdampak negatif pada nilai pasar wajar bagi penjual.

Penggunaan nilai pasar wajar dapat bervariasi untuk bisnis tergantung pada pembukuannya. Umumnya, aset jangka pendek seperti sekuritas yang dapat dipasarkan dicatat berdasarkan nilai pasar wajarnya karena tidak ada pasar asing untuk sekuritas ini dan setiap orang yang bertransaksi di pasar menerima harga yang sama. Selain sekuritas yang diperdagangkan di bursa, standar akuntansi bisnis akan memberikan panduan untuk itu jika dan kapan suatu aset dapat dilaporkan pada laporan keuangan dengan nilai pasar wajar. Sebagian besar jenis aset dicatat berdasarkan nilai buku sampai disusutkan sepenuhnya.

Secara individu, pemilik aset dapat menghitung aset berdasarkan nilai pasar wajar yang diproyeksikan. Saat menghitung kekayaan bersih pribadi, aset biasanya diidentifikasi pada nilai pasar wajarnya.

Aset real estat dapat menawarkan contoh lain yang menonjol. Nilai pasar wajar dari real estat sering kali ditentukan oleh penilai yang mengacu pada stadnar penilaian. Dalam penilaian properti, nilai properti akan dihitung pada tingkat dasar relatif terhadap properti lain yang berdekatan, sehingga lingkungan tempat properti berada dapat berdampak besar pada nilai pasar wajar properti. Penilai mengidentifikasi nilai pasar wajar untuk semua jenis alasan, termasuk perpajakan. Pajak tahunan yang dibayarkan atas sebidang real estat akan didasarkan pada nilai pasar wajar penilai.

Sementara, nilai investasi melihat nilai aset berdasarkan metodologi penilaian independen. Ini jauh lebih bersifat hipotetis dan umumnya akan bergantung pada investasi yang ingin dilakukan pembeli atau penjual. Nilai investasi biasanya akan bergantung pada berbagai asumsi termasuk perkiraan arus kas, tarif pajak, kemampuan pembiayaan, kekuatan bisnis, nilai tak berwujud, pengembalian yang diharapkan, sinergi, dan banyak lagi.

Ada berbagai metodologi yang dapat digunakan untuk mengidentifikasi nilai investasi. Dua dari metodologi yang paling umum digunakan dalam menentukan nilai investasi adalah nilai bersih saat ini dan arus asa yang didiskontokan. Dengan menggunakan metodologi ini dan lainnya, nilai investasi bisa bervariasi tergantung pada analisisnya. Nilai investasi juga bisa sangat beragam, tergantung pihak yang menghitungnya. Semua pihak yang menggunakan nilai investasi akan berupaya mendapatkan tingkat pengembalian yang tertinggi.

Kegunaan Nilai Investasi. Analisis nilai investasi dapat sangat bervariasi tergantung pada aset dasar yang dianalisis dan pasar untuk memperdagangkannya. Analisis saham biasanya menggunakan metodologi arus kas yang didiskontokan untuk mengidentifikasi nilai intrinsik saham. Nilai intrinsik suatu saham menjadi dasar untuk rekomendasi jual beli di pasar saham. Nilai intrinsik seringkali merupakan suatu bentuk analisis fundamental dan akan berbeda dari nilai pasar.

Perusahaan dapat melihat nilai investasi dengan perspektif yang berbeda. Perusahaan menggunakan nilai investasi untuk berbagai situasi. Di salah satu ujung spektrum, mereka mungkin berusaha menjual kendaraan atau mesin. Sebagai alternatif, nilai investasi dapat digunakan saat menganalisis merger atau akuisisi. Nilai investasi aset tunggal yang tidak diperdagangkan di bursa terbuka biasanya akan melibatkan analisis investasi perusahaan yang ada, nilai buku aset, dan potensi keuntungan yang mungkin ingin diperoleh perusahaan. Sebagai perbandingan, nilai investasi dari suatu akuisisi akan mencakup berbagai variabel dan asumsi.

Dalam mengelola atau menganalisis berbagai aset, mungkin ada beberapa nilai yang harus diperhatikan. Nilai buku, bisa disebut sebagai nilai tercatat. Nilai buku adalah nilai aset setelah memperhitungkan depresiasi.

Nilai pasar murni, nilai yang dimiliki aset pada hari tertentu di pasar terbuka. Perdagangan sekuritas di bursa pasar terbuka memiliki nilai pasar harian yang mudah diidentifikasi. Nilai pasar biasanya dapat dicapai oleh pasar yang dikutip secara aktif yang dipengaruhi oleh perdagangan pembeli dan penjual harian. Harga nilai pasar umumnya sama untuk siapa saja yang mungkin memilih untuk membeli dan menjual aset tertentu. Di pasar dengan pertukaran atau format penilaian standar, nilai pasar dan nilai pasar wajar biasanya akan sama. Nilai perusahaan, nilai hutang, ekuitas, dan uang tunai yang komprehensif. (***/Atur)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x