Pendekatan Penilaian Berbasis Aset

by redaksi

Ada beberapa metode yang tersedia untuk menghitung nilai perusahaan. Pendekatan berbasis aset mengidentifikasi aset bersih perusahaan dengan mengurangi kewajiban dari aset. Penilaian berbasis aset sering disesuaikan untuk menghitung nilai aset bersih perusahaan berdasarkan nilai pasar aset dan liabilitasnya.

Wartapenilai.id—Pendekatan penilaian berbasis aset merupakan jenis penilaian bisnis yang berfokus pada nilai aset bersih perusahaan. Nilai aset bersih diidentifikasi dengan mengurangi total kewajiban dari total aset. Ini memungkin ada ruang untuk interpretasi dalam hal menentukan aset dan liabilitas perusahaan mana yang akan dimasukkan dalam penilaian dan bagaimana mengukur nilai masing-masing.

Lalu bagaimana memahami pendekatan berbasis aset? Untuk itu perlu mengidentifikasi dan menjaga kesadaran akan nilai perusahaan, tanggung jawab penting bagi eksekutif keuangan. Secara keseluruhan, pengembalian pemangku kepentingan dan investor semakin meningkat ketika nilai perusahaan meningkat atau sebaliknya.

Ada beberapa cara berbeda untuk mengidentifikasi nilai perusahaan. Dua yang paling umum, nilai ekuitas dan nilai perusahaan. Pendekatan berbasis aset juga dapat digunakan bersama dengan dua metode ini atau sebagai penilaian mandiri. Baik nilai ekuitas maupun nilai perusahaan mengharuskan penggunaan ekuitas dalam perhitungan.

Jika perusahaan tidak memiliki ekuitas, analis dapat menggunakan penilaian berbasis aset sebagai alternatif. Banyak stakeholder juga akan menghitung nilai berbasis aset dan menggunakannya secara komprehensif dalam perbandingan penilaian. Nilai berbasis aset juga mungkin diperlukan untuk perusahaan swasta dalam jenis analisis tertentu sebagai due diligence tambahan. Selain itu, nilai berbasis aset juga dapat menjadi pertimbangan penting ketika perusahaan merencanakan penjualan atau likuidasi.

Pendekatan berbasis aset menggunakan nilai aset untuk menghitung penilaian entitas bisnis. Dalam bentuk paling dasar, nilai berbasis aset setara dengan nilai buku perusahaan atau ekuitas. Perhitungan dihasilkan dengan mengurangi kewajiban dari aset.

Seringkali, nilai aset dikurangi kewajiban dapat berbeda dari nilai yang dilaporkan di neraca karena waktu dan faktor lainnya. Penilaian berbasis aset dapat memberikan keleluasaan untuk menggunakan nilai pasar daripada nilai neraca. Analis juga dapat memasukkan aset tidak berwujud tertentu dalam penilaian berbasis aset yang mungkin ada atau tidak ada di neraca.

Salah satu tantangan terbesar dalam mencapai penilaian berbasis aset adalah penyesuaian aset bersih. Penilaian berbasis aset yang disesuaikan berupaya mengidentifikasi nilai pasar aset di lingkungan saat ini. Penilaian neraca menggunakan depresiasi untuk menurunkan nilai aset dari waktu ke waktu. Dengan demikian, nilai buku suatu aset tidak harus setara dengan nilai pasar wajar. Pertimbangan lain untuk penyesuaian aset bersih mungkin termasuk tidak berwujud tertentu yang tidak sepenuhnya dinilai pada neraca atau dimasukkan dalam neraca sama sekali. Perusahaan mungkin tidak merasa perlu untuk menilai rahasia dagang tertentu tetapi karena pendekatan berbasis aset yang disesuaikan melihat apa yang berpotensi dijual oleh perusahaan di pasar saat ini, hal-hal tak berwujud ini akan menjadi penting untuk dipertimbangkan.

Pada perhitungan aset bersih yang disesuaikan, penyesuaian juga dapat dilakukan untuk liabilitas. Penyesuaian nilai pasar berpotensi meningkatkan atau menurunkan nilai liabilitas yang secara langsung memengaruhi perhitungan aset bersih yang disesuaikan. (***/Toto)

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x