Memahami Nilai Relatif

by redaksi

Wartapenilai.id—Metode untuk menentukan nilai aset yang memperhitungkan nilai aset serupa biasa disebut nilai relatif. Ini berbeda dengan nilai absolut, yang hanya melihat nilai intrinsik suatu aset dan tidak membandingkannya dengan aset lain. Rasio harga terhadap pendapatan (P/E) adalah metode penilaian populer yang dapat digunakan untuk mengukur nilai relatif saham.

Metode nilai relatif memungkinkan investor dan analis untuk membuat perbandingan apel to apel yang lebih baik di seluruh investasi potensial. Salah satu kelemahan utama dalam menggunakan penilaian relative, bahwa hal itu mungkin membatasi investor memilih yang terbaik di antara pilihan yang buruk atau biasa-biasa saja daripada mencari di tempat lain.

Biasanya investor akan memeriksa laporan keuangan perusahaan pesaing sebelum memutuskan di mana akan menginvestasikan uangnya. Mereka melihat catatan kaki yang relevan, komentar manajemen, dan data ekonomi untuk menilai nilai saham relatif terhadap rekan-rekannya.

Langkah-langkah dalam penilaian relatif biasanya dengan mengidentifikasi aset dan perusahaan yang sebanding. Dalam kasus ini, dengan melihat kapitalisasi pasar dan pendapatan atau angka penjualan. Harga saham mereka merepresentasikan bagaimana nilai pasar perusahaan sebanding pada waktu tertentu.

Mendapatkan kelipatan harga dari angka-angka awal ini. Kelipatan harga dapat mencakup rasio, seperti rasio P/E atau rasio harga terhadap penjualan (rasio P/S). lalu membandingkan kelipatan ini di untuk seluruh perusahaan sejenis atau grup pesaing untuk menentukan apakah saham perusahaan dinilai terlalu rendah dibandingkan dengan perusahaan lain.

Lalu apa manfaat penilaian relatif. Investor akan selalu memilih di antara investasi yang benar-benar tersedia pada waktu tertentu, dan penilaian relatif membantu mereka melakukannya. Pada tahun 2019, mudah untuk melihat kembali harga sebagian besar saham di Bursa Efek Indonesia (BEI) tahun 2009 dan menyadari bahwa harganya terlalu rendah. Namun, itu tidak membantu seseorang untuk memilih investasi yang lebih baik saat ini. Di sinilah metode penilaian relatif seperti rasio kapitalisasi pasar saham terhdapa PDB . Bank dunia memelihara data yang di kapitalisasi pasar saham sebagai persentase dari PDB untuk banyak negara yang meliputi beberapa dekade. Investor harus selalu memilih di antara investasi yang benar-benar tersedia pada waktu tertentu, dan penilaian relatif membantu mereka melakukannya.

Kelemahan utama penilaian relative, bahwa hal itu dapat mengutuk investor untuk melakukan yang terbaik dari situasi yang buruk. Ketika dibatasi pada satu kelas aset, penilaian relatif tidak dapat berbuat lebih banyak daripada mengurangi kerugian dalam keadaan ekstrim.

Penilaian relatif merupakan salah satu dari dua metode penting untuk menempatkan nilai moneter pada perusahaan, yang lainnya penilaian intrinsik. Investor mungkin sudah familiar dengan metode discounted cash flow (DCF) untuk menentukan nilai intrinsik sebuah perusahaan. Sementara penilaian relatif menggabungkan banyak kelipatan, model DCF menggunakan proyeksi arus kas bebas masa depan perusahaan dan mendiskontokannya. Itu dicapai dengan menggunakan tarif tahunan yang disyaratkan. Akhirnya, seorang analis akan sampai pada perkiraan nilai sekarang, yang kemudian dapat digunakan untuk mengevaluasi potensi investasi. Jika nilai DCF lebih tinggi dari biaya investasi, peluangnya mungkin bagus. (***/FL)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x