Dampak Covid-19, Pada Pengukuran Nilai Wajar

by redaksi

Dampak penyakit covid-19 jelas berpengaruh pada pengukuran nilai wajar pada pelaporan akuntansi, seperti diatur pada Fair Value Measurement.

Wartapenilai.id—Nilai wajar merupakan harga yang akan diterima entitas untuk menjual aset (atau membayar untuk mentransfer kewajiban) dalam transaksi teratur yang terjadi pada tanggal pengukuran antara pelaku pasar di pasar utama (atau pasar yang paling menguntungkan) untuk aset atau kewajiban. Untuk aset non finansial, nilai wajar ditentukan berdasarkan penggunaan tertinggi dan terbaik aset (HBU).

Penyakit coronavirus 2019 (covid-19) memberikan kunci yang pas ke dalam pengukuran nilai wajar. Bahkan definisi dasar dari nilai wajar membutuhkan pandangan yang lebih dekat, secara khusus:

  • Transaksi yang teratur: Nilai wajar didasarkan pada transaksi yang teratur. Suatu transaksi tidak teratur jika terpaksa (jual paksa atau likuidasi). Perusahaan di banyak industri menunjukkan tanda-tanda ketegangan keuangan, seperti hotel, restoran, maskapai penerbangan, jalur pelayaran, entitas konstruksi, perusahaan minyak dan gas, dan hiburan. Dengan demikian, penjualan paksa dan likuidasi lebih umum terjadi.
  • Tanggal pengukuran: Pengukuran nilai wajar harus ditentukan pada tanggal pengukuran. Volatilitas pasar terkini menyoroti pentingnya menentukan nilai wajar pada tanggal yang tepat. Penurunan poin terbesar untuk Dow Jones Industrial Average dalam sejarah terjadi pada 16 Maret 2020 dengan Dow menjatuhkan 2.997 poin. Baru hari ini, Dow melonjak lebih dari 2.100 poin. Dengan pergerakan cepat dan dramatis ini, harga menjadi sangat cepat. Oleh karena itu, sangat penting untuk menentukan nilai wajar pada tanggal pengukuran.
  • Pelaku pasar: Nilai wajar harus didasarkan pada asumsi yang akan digunakan oleh pelaku pasar. Kondisi pasar berubah setiap hari, sehingga sulit untuk menentukan asumsi yang akan digunakan pelaku pasar. Untuk mendapatkan informasi tentang pelaku pasar, tidak diharuskan melakukan upaya yang lengkap, tetapi harus mempertimbangkan informasi yang cukup tersedia. Pastikan untuk mendokumentasikan kesimpulan, bersama dengan dasar untuk kesimpulan tersebut.
  • Pasar utama atau pasar yang paling menguntungkan: Beberapa saluran umum untuk menjual barang dan jasa telah tertutup atau dihambat. Misalnya, pengecer telah diminta untuk menutup toko sementara untuk mencegah penyebaran virus. Apakah pasar utama atau pasar yang paling menguntungkan untuk aset atau liabilitas Anda telah berubah? Juga, harga mungkin berbeda di pasar utama versus pasar yang paling menguntungkan. Pastikan mengikuti standar Fair Value Measurement, untuk mempertimbangkan harga di pasar yang sesuai. Secara umum, harus menggunakan harga di pasar utama, bahkan jika harga di pasar lain lebih menguntungkan pada tanggal pengukuran.
  • Penggunaan tertinggi dan terbaik: Pengukuran nilai wajar untuk aset non finansial mempertimbangkan penggunaan aset tertinggi dan terbaik. Coronavirus memaksa perusahaan untuk menggunakan kembali aset. Sebagai contoh, beberapa jalur pelayaran dan hotel telah menawarkan fasilitas mereka sebagai rumah sakit darurat. Pabrikan telah memperbaharui peralatan untuk membantu memasok kebutuhan medis kepada petugas kesehatan. Apakah penggunaan aset yang tertinggi dan terbaik telah berubah? Penggunaan tertinggi dan terbaik ditentukan berdasarkan perspektif peserta pasar. Penggunaan tertinggi dan terbaik harus dimungkinkan secara fisik, diizinkan secara hukum, dan layak secara finansial. Cara entitas pelaporan saat ini menggunakan aset nonkeuangan diasumsikan sebagai penggunaan tertinggi dan terbaik, kecuali jika ada faktor yang menyatakan sebaliknya. Saat ini, tidak ada yang bisa memperkirakan berapa lama pandemi akan berlangsung atau berapa lama efeknya akan bertahan. Diujung Lorong kemungkinan ada jalan keluar, atau semakin memburuk atau bertahan selama berbulan-bulan. Sampai hari ini, mungkin terlalu dini untuk menyimpulkan bahwa penggunaan tertinggi dan terbaik berbeda … tetapi apakah itu selalu menjadi masalah?

Pendekatan, Teknik, dan Input Penilaian

Untuk membahas efek akuntansi dari virus korona pada pengukuran nilai wajar tidak lepas dari pendekatan penilaian, teknik, dan input. Nilai wajar umumnya ditentukan dengan menggunakan salah satu pendekatan pasar, biaya dan pendapatan (seperti teknik nilai sekarang).

Entitas juga harus menentukan input yang sesuai untuk teknik penilaiannya (seperti tingkat diskonto, risiko kredit, arus kas yang diharapkan, dan harga bid/ask). Fair Value Measurement, mensyaratkan entitas untuk memaksimalkan penggunaan input yang dapat diamati dan meminimalkan penggunaan input yang tidak dapat diobservasi. Input yang tidak dapat diobservasi harus dikembangkan menggunakan asumsi yang akan digunakan pelaku pasar.

Mengingat coronavirus, ingat akan:

  • Teknik penilaian: Asumsi mana yang akan digunakan partisipan pasar? Apakah asumsi-asumsi itu dimasukkan ke dalam teknik penilaian? Apakah melewatkan sesuatu? Juga, kapan terakhir kali mengkalibrasi teknik penilaian? Kalibrasi penting untuk memastikan teknik penilaian mencerminkan kondisi pasar saat ini. Kalibrasi juga dapat membantu mengidentifikasi elemen yang hilang. Entitas pelapor pada umumnya harus menerapkan teknik penilaian yang sama secara konsisten setiap periode pelaporan. Namun, faktor-faktor tertentu mungkin memerlukan perubahan dalam teknik penilaian, seperti perubahan kondisi pasar, peningkatan teknik penilaian, atau informasi yang tidak lagi tersedia. Perubahan dalam teknik penilaian dicatat sebagai perubahan dalam estimasi akuntansi, meskipun pengungkapan telah diatur pada Perubahan Akuntansi dan Koreksi Kesalahan,
  • Tingkat diskonto: tingkat diskonto biasanya ditentukan dengan mengambil tingkat bebas risiko dan menambahkan premi risiko untuk ketidakpastian dan likuidasi. Federal Reserve telah melakukan pemangkasan tingkat darurat dalam beberapa minggu terakhir, menurunkan tingkat bebas risiko. Pada saat yang sama, ketidakpastian menembus atap. Pastikan untuk melibatkan aktuaris dalam menentukan tingkat diskonto yang sesuai yang menggabungkan tingkat bebas risiko yang tepat dan premi risiko.
  • Risiko kredit: bentang ekonomi saat ini mengingatkan beberapa krisis keuangan 2008. Banyak perusahaan yang dianggap terlalu besar untuk gagal, tiba-tiba berada di bawah tekanan yang berat. Industri yang booming minggu lalu sekarang melobi untuk bailout pemerintah. Mengukur tingkat risiko kredit yang terkait dengan suatu aset mungkin sulit. Dan ingatlah bahwa suatu entitas harus mempertimbangkan risiko non-kinerja (termasuk risiko kreditnya sendiri) ketika mengukur nilai wajar liabilitasnya juga.
  • Arus kas yang diharapkan: entitas pelapor harus meninjau kembali asumsi arus kas yang diharapkan. Misalnya, jika menggunakan teknik nilai sekarang untuk mengukur nilai wajar instrumen utang, apakah pembayaran pokok atau bunga yang diharapkan berubah? Ini termasuk waktu dan jumlah pembayaran. Sebagai contoh, seorang debitur di bawah tekanan keuangan mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk melakukan pembayaran. Juga, mungkin perlu merevisi jumlah pembayaran bunga yang diharapkan pada hutang tingkat-variabel karena perubahan terbaru dalam suku bunga pasar.
  • Harga penawaran dan permintaan: sejumlah penilaian (seperti komoditas atau instrumen keuangan) dapat menggunakan harga penawaran dan permintaan sebagai input. Perbedaan substansial mungkin ada antara harga penawaran dan permintaan. Sebagai contoh, penjual minyak berharap untuk rebound pasar dapat menetapkan harga yang diminta jauh di atas harga penawaran yang bersedia dibayar oleh pembeli. Mungkin sulit untuk menentukan harga dalam spread bid-ask yang paling mewakili nilai wajar. Fair Value Measurement, memungkinkan, tetapi tidak mengharuskan, penggunaan harga penawaran untuk posisi aset dan meminta harga untuk posisi kewajiban. Fair Value Measurement juga memungkinkan penggunaan harga pasar-menengah atau metode lain yang digunakan peserta pasar untuk menentukan nilai wajar dalam spread bid-ask.
  • Penurunan signifikan dalam aktivitas pasar: volume atau tingkat aktivitas pasar mungkin telah menurun secara signifikan untuk aset atau liabilitas tertentu. Akibatnya, penyesuaian terhadap transaksi atau harga yang dikutip mungkin diperlukan (seperti penyesuaian risiko). Penyesuaian bisa signifikan terhadap pengukuran nilai wajar. Mungkin juga tepat untuk memperbarui teknik penilaian atau menggunakan beberapa teknik penilaian.
  • Biaya: biaya transaksi tidak diperhitungkan dalam pengukuran nilai wajar. Biaya transportasi, bagaimanapun, harus dipertimbangkan jika lokasi merupakan karakteristik dari aset (seperti untuk komoditas) dan biaya transportasi akan dikeluarkan untuk memindahkan aset dari lokasi saat ini ke pasar. Jika metode dan rute transportasi dipengaruhi oleh coronavirus, ini juga dapat mempengaruhi jumlah biaya transportasi yang perlu tercermin dalam pengukuran nilai wajar.
  • Penggunaan pihak ketiga: Banyak perusahaan mendapatkan penawaran harga dari pihak ketiga. Pastikan memiliki proses dan kontrol untuk mengevaluasi metode penilaian dan input yang digunakan pihak ketiga. Entitas pelapor harus memastikan harga yang dikutip telah dikembangkan sesuai dengan Fair Value Measurement. Secara khusus, tanyakan vendor pihak ketiga bagaimana mempertimbangkan efek covid-19.

Saat melakukan penilaian, pastikan untuk mendokumentasikan dasar kesimpulan, sebagai dokumentasi pendukung yang memadai untuk asumsi, perkiraan, dan penilaian sangat penting.

Fair Value Measurement, memberikan beberapa pengecualian kepraktisan. Sebagai contoh, suatu entitas tidak diharuskan mengukur nilai wajar dari suatu instrumen keuangan yang mana tidak praktis untuk melakukannya atau aset nonmoneter yang nilai wajarnya tidak dapat ditentukan secara wajar. Dalam keadaan saat ini, mungkin memiliki aset atau liabilitas tambahan yang nilai wajarnya tidak dapat ditentukan.

Sebagai tindakan praktis, Fair Value Measurement, juga memungkinkan entitas untuk memperkirakan nilai wajar investasi tertentu menggunakan nilai aset bersih per saham (atau yang setara). Perusahaan mungkin perlu mengubah aset menjadi uang tunai, tidak bisa menggunakan tindakan praktis untuk mengukur investasi pada nilai aset bersih per saham jika, pada tanggal pengukuran, besar kemungkinan harus menjual investasi untuk jumlah yang berbeda. Fair Value Measurement, menentukan kriteria di mana penjualan akan dianggap kemungkinan.

Efek akuntansi dari coronavirus pada pengukuran nilai wajar mungkin signifikan. Covic-19 situasi yang berkembang pesat. Dalam beberapa minggu dan bulan mendatang, semua bisa menyaksikan efek akuntansi tambahan karena dampak dari penyakit ini memanifestasikan dirinya. Terus mendapatkan update informasi tentang perkembangan akuntansi dan pelaporan keuangan menjadi penting. (thomsonreuters)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x