Industri Dengan Perputaran Persediaan Tinggi

by redaksi

Volume tinggi dan margin rendah memerlukan perputaran persediaan lebih tinggi untuk mempertahankan arus kas positif. Itu menandakan industri secara keseluruhan menikmati penjualan lebih kuat dan memiliki operasi yang efisien. Industri itu cepat mengisi kembali arus kasnya, tidak terjebak dengan barang yang cepat usang.

Wartaenilai.id—Perputaran persediaan bisa dimanfaatkan untuk mengukur tingkat di mana perusahaan membeli dan menjual kembali produknya (atau persediaan) kepada pelanggannya. Perputaran persediaan yang rendah bisa mengarahkan pada manajemen yang buruk, praktik pembelian atau teknik penjualan yang buruk, pengambilan keputusan yang salah, atau penumpukan barang yang lebih rendah atau usang.

Akibatnya, imvestor biasanya tidak suka melihat rasio perputaran persediaan yang rendah di perusahaan; ini dapat menunjukkan bahwa bisnis sedang mengalami kesulitan.

Perputaran persediaan adalah kecepatan perusahaan membeli dan menjual kembali persediaannya. Perputaran persediaan yang lambat bisa menjadi tanda manajemen yang buruk atau praktik pembelian yang tidak efisien. Volume tinggi, industri dengan margin rendah – seperti pengecer – cenderung memiliki perputaran persediaan tertinggi. Perputaran persediaan yang tinggi dapat menandakan industri secara keseluruhan melihat penjualan yang kuat atau memiliki operasi yang efisien.

Penting untuk disadari bahwa rendah dan tinggi hanya relatif terhadap sektor atau industri tertentu perusahaan. Tidak ada nomor tertentu untuk menandakan apa yang merupakan rasio perputaran persediaan yang baik atau buruk di seluruh papan; rasio yang diinginkan bervariasi dari sektor ke sektor (dan bahkan sub-sektor).

Investor selalu membandingkan perputaran persediaan perusahaan tertentu dengan sektornya, dan bahkan sub-sektornya, sebelum menentukan apakah perputaran prsediaan masuk rendah atau tinggi. Misalnya, industri yang cenderung memiliki perputaran persediaan paling banyak, mereka yang memiliki volume tinggi dan margin rendah, seperti ritel, toko bahan makanan, dan toko pakaian.

Beberapa cara menghitung perputaran persediaan:

Perputaran Persediaan sama dengan penjualan dibagi inventarisasi.  

Perputaran Persediaan sama dengan COGS/Harga pokok penjualan dibagi nilai rata-rata persediaan.

Dimana: COGS (Harga Pokok Penjualan) sama dengan beban pokok penjualan.

Sebagai contoh, bila perusahaan memiliki jumlah persediaan tahunan senilai $ 100.000 barang dan penjualan tahunan sebesar $ 1 juta, perputaran persediaan tahunannya adalah 10. Ini berarti selama tahun berjalan, perusahaan secara efektif mengisi kembali inventarisnya 10 kali. Sebagian besar perusahaan menganggap rasio turnover antara enam dan 12 yang diinginkan. Ini menggunakan metode pertama.

Atau bila perusahaan memiliki nilai persediaan rata-rata tahunan $ 100.000 dan harga pokok penjualan sebesar $ 850.000, perputaran persediaan tahunannya sebessar 8,5. Banyak analis menganggap metode biaya barang lebih akurat mencerminkan item dalam persediaan yang sebenarnya merugikan perusahaan.

Di sektor-sektor seperti industri toko bahan makanan, merupakan hal yang normal memiliki perputaran persediaan sangat tinggi. Industri toko kelontong memiliki perputaran persediaan rata-rata 13,56 (menggunakan metode harga pokok) untuk tahun 2018, yang berarti rata-rata toko kelontong mengisi ulang seluruh persediaannya lebih dari 13 kali per tahun.

Perputaran persediaan yang tinggi sebagian besar disebabkan oleh fakta bahwa toko kelontong perlu mengimbangi laba per unit yang lebih rendah dengan volume penjualan unit yang lebih tinggi. Jenis industri dengan margin rendah memiliki penjualan yang lebih tinggi secara proporsional daripada biaya persediaan untuk tahun ini.

Selain industri dengan volume tinggi/margin rendah membutuhkan perputaran persediaan lebih tinggi untuk mengimbangi arus kas agar tetap positif, perputaran persediaan tinggi juga bisa menandakan industri secara keseluruhan menikmati penjualan lebih kuat atau memiliki operasi sangat efisien. Ini juga merupakan sinyal bagi investor sektor ritel memberikan gambaran prospek bisnis itu minim berisiko karena perusahaan cepat mengisi kembali uang tunainya dan tidak terjebak dengan barang-barang yang cepat usang atau ketinggalan zaman. (***/Toto)

 

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x