Penilaian Aset Dalam Ketidakpastian

by redaksi

Wartapenilai.id—Mewabahnya Virus Corona (covid-19), jelas terbukti membuat gangguan di banyak bidang kehidupan ekonomi. Terutama nilai aset untuk jaminan kredit, perpajakan dan lainnya. Gangguan itu menimbulkan tingkat ketidakpastian yang cukup besar dan menciptakan tantangan baru bagi tugas penilaian sesuai prinsip-prinsip yang ditetapkan. Mungkin, terlalu dini membuat prediksi terkait tren yang terjadi.

Yang jelas, ada volatilitas yang cukup besar di pasar saham, pergerakan yang tidak menentu dalam nilai sekuritas pada entitas terdaftar, mungkin sedikit banyak membesar-besarkan tingkat perubahan yang ada. Secara umum diterima baik, aset yang dimiliki swasta bisa lebih mencerminkan nilai sebenarnya karena nilai aset yang dimiliki swasta cenderung bergerak dengan cara yang lebih mantap dibandingkan dengan perubahan harian pada nilai sekuritas yang diperdagangkan di bursa saham. Pola ini biasa terjadi di saat ketidakpastian juga terbukti dalam situasi saat ini.

Namun ketidakpastian secara umum tetap ada. Ketidakpastian itu mungkin tetap terjadi sampai ada kejelasan lebih besar terkait yang terjadi di sejumlah bidang penting termasuk kebijakan pemerintah dan bagaimana kebijakan yang itu berdampak pada kegiatan ekonomi. Sejauh mana pemerintah melakukan stimulus terhadap kegiatan bisnis, tingkat stabilitas yang diciptakan kebijakan baru, kepastian itu bisa membantu menstabilkan nilai-nilai bisnis dan aset bisnis.

Beberapa sektor ekonomi yang terpengaruh secara ekstrem, seperti pariwisata, perhotelan, dan pendidikan, yang lain mungkin mendapati pendapatan mereka meningkat setidaknya dalam jangka pendek dari atas respons terhadap pandemic, misalnya bahan pokok, pengangkutan dan logistik. Penerapan metodologi tradisional untuk penilaian akan lebih sulit dalam konteks seperti itu bahkan jika tingkat kepastian bisa membawa ke situasi dengan tindakan pemerintah yang cepat.

Secara tradisional, metodologi penilaian yang biasa diterapkan telah bergantung pada penjualan yang sebanding, di mana nilai sebenarnya dari suatu aset berasal dari nilai penjualan aset yang serupa dalam keadaan yang sebanding. Metodologi jenis ini biasanya lebih disukai di mana ada pasar untuk penjualan aset tertentu untuk memungkinkan derivasi data yang cukup untuk membuat perbandingan yang berarti.

Namun, tantangan mungkin muncul saat menerapkan metodologi penjualan yang sebanding mengingat data yang relevan berasal dari aktivitas pada periode sebelumnya misalnya dua belas bulan sebelumnya ketika kondisinya berbeda secara signifikan dengan kondisi saat ini.

Metode penilaian lain yang umum digunakan, nilai berdasarkan diskon arus kas (DCF) yang berasal dari pendapatan yang diharapkan dari penggunaan aset yang relevan. Metodologi ini juga membutuhkan referensi ke data dari masa lalu serta prediksi pendapatan dari periode setelah penjualan. Metodologi DCF mungkin juga terbukti bermasalah di mana tidak ada kepastian yang memadai untuk menerapkan data dari masa lalu atau untuk membuat prediksi yang diperlukan mengenai arus kas masa depan dalam keadaan ekonomi yang sangat berbeda.

Ketidaknormalan kondisi pasar seharusnya tidak mepengaruhi tugas penilai, dalam hal yang diperlukan, penjualan antara vendor dan pembeli yang tidak khawatir. Apakah situasi saat ini dapat dianggap sebagai abnormal, masih harus dilihat terutama jika kondisi yang tidak pasti tetap ada di masa mendatang.

Apa yang dihasilkan penilai, sudah cukup jelas oleh pengadilan akan diterima bahwa keadaan tidak biasa yang bertahan untuk sementara waktu, seperti dalam kondisi masa perang, bisa mengganggu aktivitas normal untuk suatu periode dan mempengaruhi penilaian. Namun demikian, itu adalah penilaian yang perlu dibuat oleh penilai sebagai pertanyaan faktual, sementara ketidaknormalan perlu diabaikan,

Metode penilaian alternatif yang biasanya kurang disukai daripada metodologi yang disukai bisa menjadi lebih berguna dalam keadaan saat ini, misalnya pendekatan biaya, meskipun pilihan metodologi tetap menjadi hak prerogatif penilai.

Ini adalah tantangan yang dihadapi penilai, penasihat hukum dan pajak perlu mempertimbangkan lebih cermat dalam situasi saat ini. Sementara prinsip-prinsip dasar untuk penilaian bisa dipahami lebih baik dan berisi panduan yang cukup untuk tugas penilai bahkan di masa-masa sulit ini, prinsip-prinsip ini perlu diterapkan dalam keadaan yang sangat berbeda dibanding di masa lalu dan tetap tunduk pada banyak ketidakpastian. Ini mungkin memerlukan pertimbangan metodologi dalam keadaan normal, mungkin tidak disukai. (***/Harya)

5 1 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x