Menilai Perusahaan Berpendapatan Negatif

by redaksi

Berinvestasi di perusahaan dengan pendapatan negative berisiko tinggi. Namun perlu memastikan dan menilai kemampuan manajemen serta menggunakan pendekatan portofolio untuk mengurangi risiko investasi.

Wartapenilai.id—Berinvestasi di perusahaan yang tidak menguntungkan sangat dihindari investor karena sangat berisiko tinggi. Ratusan perusahaan publik melaporkan kerugian kuartal demi kuartal, beberapa dari mungkin mereka terus mencapai kesuksesan besar. Tentu saja semua akan berlomba mencapai profitabilitas dan masuk perusahaan bluechip.

Lalu yang membuat penghasilan perusahaan negatif? Penghasilan negatif atau merugi bisa disebabkan faktor sementara (jangka pendek atau menengah) atau perusahaan menghadapi kesulitan permanen (jangka panjang). Masalah sementara yang bisa mempengaruhi kinerja perusahaan salah satunya gangguan besar-besaran di fasilitas produksi utama, atau seluruh sektor.

Atau mungkin untuk jangka panjang berkaitan dengan perubahan fundamental dalam permintaan, karena perubahan preferensi konsumen (seperti penurunan dramatis Blackberry pada tahun 2013 karena popularitas smartphone Apple dan Samsung), atau kemajuan teknologi yang dapat membuat perusahaan atau sektor mengalami kemunduran—produk usang.

Investor sering kali bersedia menunggu pemulihan pendapatan di perusahaan dengan masalah sementara, tetapi mungkin kurang memaafkan masalah jangka panjang. Dalam kasus sebelumnya, penilaian untuk perusahaan semacam itu akan bergantung pada sejauh mana masalah sementara dan seberapa berlarut-larutnya mereka. Dalam kasus terakhir, penilaian paling bawah dari perusahaan dengan masalah jangka panjang mungkin mencerminkan persepsi investor bahwa kelangsungan hidupnya mungkin dipertaruhkan.

Perusahaan tahap awal dengan pendapatan negatif cenderung berkumpul di industri di mana potensi imbalannya jauh lebih besar daripada risikonya – seperti teknologi, bioteknologi , dan pertambangan.

Teknik Penilaian

Sejak price to earning ratio (P/E) tidak dapat digunakan untuk menilai perusahaan yang tidak menguntungkan, metode alternatif harus digunakan. Metode ini bisa langsung, seperti arus kas diskonto (DCF), atau penilaian relative. Penilaian relatif menggunakan penilaian yang sebanding yang didasarkan pada kelipatan seperti nilai perusahaan ke EBITDA dan harga ke penjualan.

Arus Kas Diskon (DCF), pada dasarnya mencoba memperkirakan nilai saat ini dari sebuah perusahaan dan sahamnya dengan memproyeksikan arus kas bebas masa depan atau free cash flow (FCF) dan mendiskontokannya hingga saat ini dengan tingkat sesuai seperti biaya modal rata-rata tertimbang atau weighted average cost capital (WACC). Meskipun DCF, metode populer yang banyak digunakan perusahaan dengan laba negatif, masalahnya terletak pada kompleksitasnya. Seorang investor atau analis harus membuat perkiraan untuk arus kas bebas perusahaan selama periode yang diperkirakan, nilai terminal untuk memperhitungkan arus kas di luar periode perkiraan, dan tingkat diskonto. Perubahan kecil pada variabel-variabel ini secara signifikan dapat mempengaruhi estimasi nilai perusahaan dan sahamnya.

Nilai Perusahaan terhadap EBITDA

Dalam metode ini, kelipatan yang sesuai diterapkan pada EBITDA perusahaan (laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi ) untuk mendapatkan perkiraan nilai perusahaan atau enterprise value (EV). EV ukuran nilai perusahaan, dalam bentuk paling sederhana, sama dengan ekuitas ditambah hutang dikurangi uang tunai. Keuntungan menggunakan metode penilaian yang sebanding seperti ini, jauh lebih sederhana daripada metode DCF. Kekurangannya tidak seketat DCF, dan kehati-hatian harus dilakukan untuk memasukkan hanya pembanding yang sesuai dan relevan. Selain itu, tidak dapat digunakan untuk perusahaan tahap sangat awal yang masih cukup jauh dari pelaporan EBITDA.

Kelipatan Khusus Industri, digunakan untuk menilai perusahaan yang tidak menguntungkan di sektor tertentu dan sangat berguna saat menilai perusahaan tahap awal. Misalnya, di sektor bioteknologi, karena membutuhkan waktu bertahun-tahun dan banyak uji coba suatu produk untuk mendapatkan persetujuan pihak berwewenang, perusahaan dinilai berdasarkan di mana mereka berada dalam proses persetujuan (uji klinis Tahap I, uji coba Tahap II, dll. ), serta penyakit yang pengobatannya sedang dikembangkan. Dengan demikian, sebuah perusahaan dengan satu produk yang berada dalam uji coba Tahap III sebagai pengobatan diabetes akan dibandingkan dengan perusahaan sejenis lainnya untuk mendapatkan gambaran penilaiannya.

Untuk perusahaan yang matang, calon investor harus menentukan apakah fase laba negatif bersifat sementara, atau apakah menandakan tren penurunan yang bertahan lama dalam kekayaan perusahaan. Jika perusahaan adalah entitas yang dikelola dengan baik dalam industri siklus seperti energi atau komoditas, kemungkinan fase tidak menguntungkan hanya bersifat sementara dan perusahaan akan kembali dalam kesuraman masa depan.

Penilaian perusahaan harus membenarkan keputusan investasi. Jika saham tampak dinilai terlalu tinggi dan ada tingkat ketidakpastian yang tinggi tentang prospek bisnisnya, itu mungkin investasi yang sangat berisiko. Risiko berinvestasi di perusahaan yang tidak menguntungkan juga harus lebih dari sekadar diimbangi potensi pengembalian, yang berarti peluang untuk melipatgandakan atau melipatgandakan investasi awal. Jika ada risiko kerugian 100% dari investasi, potensi pengembalian modal terbaik sebesar 50% hampir tidak cukup untuk membenarkan risiko tersebut.

Juga memastikan apakah tim manajemen memiliki kredibilitas dan keterampilan mengubah perusahaan atau mengawasi perkembangannya melalui fase pertumbuhan hingga akhirnya menghasilkan keuntungan. Ketika berinvestasi di perusahaan berpenghasilan negatif, pendekatan portofolio sangat disarankan, karena keberhasilan satu perusahaan pun dalam portofolio dapat cukup untuk mengimbangi kegagalan beberapa kepemilikan lainnya. (***/Darmawan)

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x