Tren Yang Membentuk Ekonomi Global Berikutnya

by redaksi
Resesi global semakin memberikan peran besar pada pembuat kebijakan fiskal di semua negara. Perubahan iklim bakal membebani sumber daya di muka bumi. Robot diprediksi akan menggantikan 50% pekerjaan pada tahun 2035. Kapitalisme moral akan mendukung redistribusi daripada ketimpangan.

Wartapenilai.id—Dalam decade 10 tahun terakhir merupakan peristiwa penting, sebagian besar dibentuk oleh kejatuhan krisis keuangan global dan pemulihan beragam yang terjadi kemudian. Tetapi ketika ekonomi global akan memasuki dekade baru, jangan berharap bisa kembali ke keadaan normal, apa pun itu. Dengan suku bunga di posisi terendah dalam sejarah, bumi memanas, tekanan deflasi di mana-mana, populasi yang menua dengan cepat, dan seterusnya, 10 tahun mendatang akan menjadi “dekade puncak” dengan sejumlah tren yang mencapai titik belok. Itu menurut sebuah laporan utama baru-baru ini oleh Bank of America Merrill Lynch Global Research.

Tim peneliti global Bank Dunia menguraikan 10 megatren yang kemungkinan akan membentuk ekonomi global selama dekade berikutnya: puncak globalisasi, resesi, kegagalan kuantitatif, demografi, perubahan iklim, robot dan otomatisasi, splinternet, kapitalisme moral, segala sesuatu yang cerdas, dan ruang. Pemahaman tentang tren ini dan dampaknya akan membantu investor menavigasi melalui berbagai tantangan dan peluang selama 10 tahun ke depan.

Satu megatren kemungkinan resesi global karena ekspansi selama satu dekade menunjukkan tanda-tanda perlambatan. Sejumlah responden yang tercatat dalam Survei  Fund Manager berpendapat bahwa ekonomi global sekarang berada pada tahap akhir dari siklusnya. Sementara itu, gelembung pasar obligasi yang telah membantu mendorong suku bunga ke rekor terendah ditetapkan. Dengan  kebijakan moneter yang  telah mencapai batasnya,  kebijakan fiskal diharapkan bisa memberikan sebagian besar stimulus, menjadikan inflasi, aset riil, dan infrastruktur sebagai pemenang besar selama dekade berikutnya sementara pertumbuhan, kredit, dan deflasi akan menjadi penghalang besar.

Tren utama kedua adalah perubahan iklim. Bank mengharapkan populasi dunia akan meningkat mendekati 1 miliar orang pada akhir dekade ini. Peningkatan populasi bakal membebani sumber daya, tetapi juga dapat menghabiskan sisa anggaran karbon, mempercepat laju pemanasan global dan mendorong suhu melampaui titik kritis yang akan memiliki konsekuensi ekonomi, sosial, dan politik yang menghancurkan. “Pada tahun 2030, perubahan iklim dapat mendorong lebih dari 100 juta orang di negara berkembang di bawah garis kemiskinan,” tulis laporan itu.

Robot dan Otomasi adalah tren besar lain yang akan berdampak besar pada pekerjaan global. Mengutip laporan World Economic Forum dari 2018, bank mengklaim bahwa pada 2022, hanya 59% tugas di 12 industri yang berbeda masih akan dilakukan oleh manusia. Pada 2035, jumlah itu akan turun menjadi 50% dengan separuh lainnya dilakukan otomatis. Intelegensi buatan (AI) bahkan bisa mencapai tingkat kecerdasan setara dengan manusia pada tahun 2029. Bank mengharapkan pemenang besar adalah otomatisasi, produksi lokal, big data dan AI, sedangkan yang kalah manusia dan rantai pasokan global  .

Tren utama keempat adalah kebangkitan kapitalisme moral. Tujuan utama perusahaan untuk memaksimalkan nilai pemegang saham dengan cepat ketinggalan zaman. Perusahaan akan dipaksa mempertimbangkan pemangku kepentingan lain, seperti karyawan, komunitas lokal, dan lingkungan ketika membuat keputusan dan dampak strategi investasi semakin populer. Strategi ESG diharapkan menerima sekitar $ 20 triliun aset yang dikelola selama 20 tahun ke depan. Juga, harapkan perubahan dari meningkatnya bonus CEO yang tidak merata dan gemuk menjadi lebih banyak distribusi ulang dan pendapatan dasar universal.

Cerdas semuanya megatren kelima. Dekade berikutnya akan melihat 3 miliar orang mendapatkan akses online di tengah total 500 miliar perangkat yang dapat terhubung pada tahun 2030. Tetapi hanya dalam waktu lima tahun, orang akan berinteraksi dengan perangkat yang terhubung rata-rata setiap 18 detik dibandingkan dengan 6,5 menit hari ini. Itu berarti interaksi rata-rata dengan perangkat yang terhubung 4.800 kali per hari. Jaringan seluler 5G dilupakan, berganti ke 6G mungkin diperlukan pada tahun 2029, karena 5G mencapai kapasitas penuh. Dan seiring semakin banyaknya konektivitas, semakin banyak kejahatan dunia maya, yang biayanya diperkirakan akan mencapai 7% dari PDB global pada tahun 2021.

Lima tren lainnya, puncak globalisasi, kegagalan kuantitatif, demografi, splinternet, dan ruang, akan memiliki konsekuensi revolusioner yang tidak kalah besar selama dekade berikutnya. Para pembuat kebijakan akan bekerja untuk diri mereka sendiri menghadapi tantangan yang tak terhitung banyaknya sementara para pengusaha dan investor akan menghadapi banyak risiko baru ketika mereka menavigasi dunia yang tidak dikenal, tetapi satu dengan serangkaian peluang yang unik.(***)

5 1 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x