Pendapatan Acer Terdongkrak Covid-19

by redaksi

Semakin banyak orang bekerja dan belajar dari rumah di tengah krisis virus corona, mendongkrak pendapatan Acer.

Wartapenilai.id—Produsen computer terbesar kelima dunia, Acer Taiwan, nasibnya ditengah pandemic covid-19 sama dengan kebanyak perusahaan, mengentikan pabriknya di China. Pendapatan Bulan Februari Acer sebesar $ 373,8 juta turun 17,1% pada Januari dan 22,4% pada Februari 2019.

Pihak perusahaan menjelaskan penurunan pendapatan akibat dampak virus corona yang mempengaruhi rantai pasokan, untuk pulih diperkirakan kembali normal pertengahan kuartal kedua. Sejak Februari, virus corona menyebar dengan cepat di luar China, yang sangat berdampak pada Acer, bahkan lebih buruk di bulan Maret.

Orang-orang di seluruh dunia tidak bisa berbelanja karena pusat belanja, toko di tutup atau karena konsumen cenderung melakukan pembelian besar dalam iklim ekonomi yang tidak pasti ini.

Namun Acer kembali melaporkan pendapatan Maret melonjak 114,3% dari Februari menjadi sekitar $ 800 juta. Itu juga naik 2,2% dari Maret tahun lalu. Acer menghadapi lonjakan permintaan perangkat yang membantu bekerja, belajar, dan bermain di rumah — gaya hidup baru di tengah virus corona ini.

Juru bicara Acer menjelaskan perusahaannya telah mengalami peningkatan permintaan dalam lini produk tertentu karena pembelajaran online dan kebutuhan kerja-dari-rumah, termasuk PC notebook, Chromebook, monitor, dan lainnya.

Pandemi virus corona telah mengguncang pasar konsumen secara umum, namun langkah-langkah isolasi membutuhkan kerja jarak jauh telah mendorong penjualan notebook komersial dan laptop mainstream.

Fokus lama Acer membuat Google Chromebook — laptop yang sudah populer di sekolah-sekolah Amerika — membantunya mengamankan peningkatan di bulan Maret. Penjualan Global Chromebook mencapai sekitar 10,1 juta unit pada tahun 2019, menurut Statista, naik dari 8,9 juta tahun sebelumnya. Acer, bersama dengan Samsung, adalah yang pertama mulai menjual PC berbasis cloud pada tahun 2011. Pada 2017, ia memiliki pangsa pasar tersebsar di dunia untuk Chomebook, yang menjadi pesaing teratas Fujitsu dan Lenovo.

Chromebook sangat diminati di AS mengingat jumlah siswa yang melakukan pembelajaran jarak jauh sekarang luar biasa besar. Termasuk pekerja jarak jauh (work from home) yang mengambil Chromebook bekerja di rumah. Acer benar-benar menjadi pemain utama saat ini. Harapkan booming ini akan bertahan hingga kuartal kedua 2020, terang seorang analis, Huang.

Tetapi akhir tahun 2020 bisa menjadi lebih sulit bagi Acer, ketika kasus COVID-19 mulai berkurang dan orang-orang mulai bekerja kembali. Penurunan permintaan kelanjut, hasil dari aturan sosial yang menjauhkan dan kepercayaan konsumen yang buruk di tempat-tempat dengan pengangguran tinggi, akan menghantam PC seperti banyak barang lainnya.

Dengan penyebaran COVID-19 lebih lanjut dari Cina ke pasar Amerika Utara dan Eropa, bisa dilihat masalah sisi permintaan karena orang mungkin memutuskan untuk tidak menunda pembelian elektronik baru, kata Counterpoint Research Wang. Meningkatnya ketidakpastian ekonomi dan mengurangi interaksi sosial akan menyebabkan permintaan yang lemah. Gangguan rantai pasokan bisa muncul kembali pada kuartal ini, pada saat mereka menyelesaikannya, dunia bisa berada dalam resesi. (***/)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x