Etika Gunakan Data Ponsel Pantau Covid-19

by redaksi

Google dan Facebook saat ini sedang mendiskusikan rencana dengan Gedung Putih untuk berbagi data kolektif teerkait pergerakan pengguna selama pandemi covid-19.

Wartapenilai.id—Google dan Facebook sedang mempertimbangkan langkah strategis menganalisis pergerakan jutaan pengguna terkait mewabahnya covid-19, yang mematikan menyebar di seluruh AS, serta mengukur efektivitas seruan untuk menjaga jarak sosial (social distancing).

Hasil analisis itu dibagikan ke lembaga pemerintah, bagian pencegahan untuk mengambil langkah darurat kesehatan masyarakat. Ini belum pernah terjadi sebelumnya selama beberapa minggu ke depan.

Mereka yang mengetahui rencana itu mengatakan segala upaya dilakukan melindungi privasi pengguna dengan menganonimkan data. Mereka juga memberikan gambaran bagaimana orang-orang itu berkumpul dan bergerak yang bisa dibuktikan, untuk memerangi virus. Itu akan mengancam rumah sakit AS akan membanjiri pasien jika tingkat penularan saat ini tidak dihentikan.

Namun, rencana itu bisa menguji sikap pengguna terhadap privasi dan pengawasan pemerintah, di tengah meningkatnya kekhawatiran cara di mana perusahaan teknologi besar bisa melacak penggunanya. Beberapa perusahaan sudah membagikan beberapa agregat data, tetapi baru Google dan Facebook yang secara terbuka menawarkan pergerakan pengguna ke pemerintah. Data yang dikumpulkan akan menunjukkan pola pergerakan pengguna. Perlu direferensikan data pada pengujian dan diagnosis untuk menunjukkan bagaimana perilaku mereka bisa mempengaruhi penyebaran virus.

Direktur Pusat Penelitian Geospasial dari Universitas Georgia, Marguerite Madden, mengatakan sebagai seorang peneliti, dia tertarik menganalisis data lokasi yang teragregasi dan dianonimkan berkaitan perilaku manusia selama krisis pandemi covid-19. “Sebagai warga negara, tidak merasa nyaman dengan perusahaan swasta menyerahkan data lokasi ke lembaga pemerintah. Kecuali sepenuhnya saya menyadari penggunaan data dan memercayai data itu digunakan sesuai perjanjian data,” terang Marguerite seperti dilansir wired.com.

Sementara, Caroline Buckee, seorang profesor di Sekolah Kesehatan Masyarakat Harvard TH Chan yang telah menggunakan data seluler, membuat model penyebaran penyakit menular di luar negeri, terlibat dalam diskusi itu. Buckee mengatakan data tersebut mungkin tidak berguna untuk memprediksi penyebaran virus corona novel karena tidak jelas bagaimana virus menyebar atau berapa banyak yang terinfeksi, dan karena situasinya berkembang dengan cepat.

Namun demikian, Buckee menegaskan itu mungkin menjadi penting untuk menentukan apakah orang mengikuti pedoman, menjauh keramaian atau melakukan pertemuan. Misalnya, untuk memantau jarak sosial memiliki dampak pada tingkat penyebaran, maka bisa digunakan untuk mengurangi infeksi.

Gagasan itu bagi Facebook dan Google untuk menganalisis pergerakan pengguna muncul saat dengar pendapat antara Gedung Putih dan perwakilan perusahaan teknologi besar pada hari Minggu, dan itu telah bergerak dengan cepat sejak itu. “Upaya ini sedang terjadi,” kata Buckee.

Buckee menambahkan upaya itu tidak akan mengumpulkan informasi identitas tentang pengguna, tidak dirancang untuk melacak orang dalam jangka waktu lama, dan hanya akan mengumpulkan tren agregat. “Ini sebenarnya sangat terbatas dalam hal apa yang dapat Anda lakukan dengannya, tetapi untuk pertanyaan seputar jarak sosial itu masih akan sangat membantu bagi para pembuat kebijakan,” katanya.

Buckee mencatat bahwa data lokasi agregat dan anonim sudah tersedia untuk para peneliti seperti Google, Facebook, Uber, dan perusahaan telepon seluler. Buckee dan rekannya menggunakan data dari ponsel yang melakukan ping ke menara terdekat untuk memprediksi penyebaran malaria di Kenya. Data itu akurat dalam beberapa ratus meter. Data yang dikumpulkan oleh sistem operasi dan aplikasi ponsel, yang sering tersedia untuk Google dan Facebook, biasanya lebih akurat.

Buckee mengatakan penting untuk memastikan bahwa data yang dikumpulkan tidak dapat direkayasa balik untuk melacak orang. “Orang-orang khawatir, dan memang demikian,” kata Buckee. “Tapi ini sama sekali tidak mengikuti orang-orang di sekitar.”

Gunakan Data Facebook

Facebook sudah menyediakan data untuk tujuan pemodelan penyebaran penyakit melalui proyek yang disebut Data for Good. “Dalam konteks coronavirus, peneliti dan organisasi nirlaba dapat menggunakan peta, yang dibangun dengan data teragregasi dan dianonimkan yang dipilih dan dibagi penggunanya, untuk memahami dan membantu memerangi penyebaran virus,” jelas Laura McGorman, pimpinan kebijakan Data Facebook. Upaya yang dibahas hari Minggu tampaknya untuk memastikan Facebook mencoba memodelkan coronavirus untuk lembaga pemerintah.

Di negara bagian Washington, para peneliti menggunakan data Facebook yang dikumpulkan dari pengguna aplikasi selulernya awal bulan ini untuk menentukan lalu lintas hari kerja yang akan datang ke Seattle dan pinggiran timurnya turun setengah, dibandingkan dengan waktu normal. Data Facebook memberi digunakan untuk model yang diproduksi Institute for Disease Modelling di Bellevue, bekerja sama dengan Bill & Melinda Gates Foundation, dan Fred Hutchinson Cancer Research Institute.

Facebook bekerja dengan Universitas Chapman dan kolaborator lain untuk mengembangkan peta yang menunjukkan bagaimana orang bergerak di antara area yang memiliki hotspot kasus Covid-19 dan tempat-tempat yang tidak. Itu bisa membantu mengungkap pola yang mendorong penyebaran virus, atau tempat-tempat yang paling berisiko menjadi kelompok penyakit baru.

CEO Facebook Mark Zuckerberg pada wartawan mengatakan laporan tentang otoritas pemerintah AS yang melacak ponsel orang untuk memantau coronavirus adalah “berlebihan”. Google menolak berkomentar.

Perusahaan-perusahaan teknologi telah bergegas menawarkan bantuan mencegah dan membendung penyebaran virus corona. Pada hari Senin, sebuah kelompok mengumumkan upaya untuk membuat penelitian terkait coronavirus lebih mudah diakses oleh algoritma kecerdasan buatan. Tetapi masih harus dilihat bagaimana pengguna akan memperlakukan upaya untuk melacak penyebaran virus corona menggunakan pengawasan teknologi. Beberapa peneliti sedang mengembangkan aplikasi yang berusaha mengidentifikasi kontak antara individu, untuk menentukan apakah seseorang mungkin telah terpapar virus.

Memodelkan penyebaran virus menggunakan data menjadi kontroversial. Clearview, sebuah perusahaan yang telah membangun basis data data pengenalan wajah yang luas menggunakan gambar-gambar yang diambil dari web, dilaporkan berbicara dengan para pejabat tentang menggunakan sistemnya untuk membantu melacak mereka yang telah berhubungan dengan pasien virus korona. Perusahaan lain memasang alat untuk melacak wabah dengan menambang konten media sosial .

Melacak Virus Dengan Teknologi

Di luar AS, teknologi telah digunakan secara agresif untuk melacak virus corona. Cina, Korea Selatan dan Israel, semuanya menggunakan data seluler untuk melacak pergerakan masing-masing pasien virus corona.

Pemerintah AS biasanya perlu mendapatkan izin pengguna atau perintah pengadilan untuk mendapatkan data pengguna dari penyedia jaringan atau perusahaan perangkat lunak seperti Google dan Facebook. Tetapi memiliki kekuatan yang lebih luas dalam keadaan darurat.

Dalam sebuah postingan blob yang menguraikan kebutuhan untuk melindungi kebebasan sipil selama krisis, para ahli di Electronic Frontier Foundation mengatakan perlindungan data tertentu mungkin perlu diabaikan sementara. “Beberapa penggunaan data besar sekarang dapat dibenarkan karena pejabat kesehatan masyarakat bekerja untuk mengandung COVID-19,” catat mereka. “Tetapi itu harus secara medis diperlukan, sebagaimana ditentukan oleh para ahli kesehatan masyarakat; setiap pemrosesan data pribadi baru harus proporsional dengan kebutuhan aktual; orang tidak boleh diperiksa karena kebangsaannya atau faktor demografis lainnya; dan setiap kekuatan pemerintah baru harus berakhir ketika penyakit itu terkandung. ”

Ryan Calo, associate professor di University of Washington yang mempelajari etika teknologi mengatakan risiko biasa. “Penjangkauan atau misi yang dilakukan pemerintah, keamanan yang tidak memadai, model-model yang bekerja untuk sementara waktu tetapi kemudian gagal dan seterusnya.”

Tapi Calo mungkin mencerminkan apa yang dikatakan banyak orang, mengingat bencana yang tampaknya membayangi. “Sesuatu yang darurat,” katanya. “Jadi saya bersedia memberikan kelonggaran bagi pemerintah untuk membuat keputusan yang lebih baik”. (Tim)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x