Memahami Biaya Operasi

by redaksi

Wartapenilai.id—Biaya operasi merupakan biaya yang dikeluarkan bisnis melalui operasi bisnis normalnya. Biaya operasional meliputi sewa, peralatan, biaya persediaan, pemasaran, penggajian, asuransi, dan dana yang dialokasikan untuk penelitian dan pengembangan. Biaya operasional diperlukan dan wajib untuk sebagian besar bisnis. Salah satu tanggung jawab yang harus dihadapi manajemen, menentukan bagaimana mengurangi biaya operasi tanpa mempengaruhi kemampuan perusahaan untuk bersaing dengan pesaingnya.

Biaya operasional diperlukan dan tidak dapat dihindari untuk sebagian besar bisnis. Beberapa perusahaan berhasil mengurangi biaya operasional untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dan meningkatkan pendapatan. Namun, mengurangi biaya operasional juga dapat membahayakan integritas dan kualitas operasi. Manajemen harus mampu menemukan keseimbangan yang tepat, namun justru itu menjadi tantangan bisa menghasilkan imbalan yang signifikan.

Untuk pajak memang dimungkinkan perusahaan mengurangi biaya operasi jika bisnis beroperasi mendapatkan keuntungan. Namun, sebagian besar prinsip akuntansi membedakan antara biaya operasional dan belanja modal.

Beban modal mencakup pembelian yang dilakukan bisnis sebagai investasi. Pengeluaran modal termasuk biaya yang berkaitan dengan perolehan atau peningkatan aset berwujud dan tidak berwujud. Aset bisnis berwujud meliputi real estat, peralatan pabrik, komputer, perabot kantor, dan aset modal fisik lainnya. Aset tidak berwujud termasuk kekayaan intelektual, hak cipta, paten, merek dagang dan lainnya.

Sementara pajak memperlakukan biaya modal secara berbeda dari biaya operasional. Menurut pajak, biaya operasional harus biasa (umum dan diterima dalam perdagangan bisnis) dan perlu (membantu dan sesuai dalam perdagangan bisnis). Secara umum, bisnis diperbolehkan untuk menghapus biaya operasional untuk tahun di mana biaya tersebut terjadi; alternatifnya, bisnis harus memanfaatkan pengeluaran/biaya modal. Misalnya, jika sebuah bisnis membelanjakan Rp 100 juta untuk gaji, ia dapat menghapus keseluruhan dari pengeluaran tersebut pada tahun terjadinya, tetapi jika sebuah bisnis menghabiskan Rp 100 juta untuk membeli peralatan pabrik atau kendaraan yang besar, ia harus memanfaatkan biaya tersebut atau menulis itu mati seiring waktu. Pajak mengatur bagaimana bisnis harus memanfaatkan aset, dan ada kelas yang berbeda untuk berbagai jenis aset.

Sebaliknya, biaya non-operasional adalah biaya yang dikeluarkan oleh bisnis yang tidak terkait dengan operasi inti bisnis. Jenis biaya non-operasional yang paling umum adalah depresiasi, amortisasi, beban bunga, atau biaya pinjaman lainnya. Akuntan terkadang mengeluarkan biaya non-operasional untuk memeriksa kinerja bisnis, mengabaikan efek pembiayaan dan masalah lain yang tidak relevan.

Laporan laga rugi melacak pendapatan dan pengeluaran perusahaan selama periode tertentu untuk memberikan gambaran tentang profitabilitasnya. Laporan laba rugi biasanya mengkategorikan biaya menjadi enam kelompok: harga pokok penjualan; biaya penjualan, umum, dan administrasi; depresiasi dan amortisasi; biaya operasional lainnya; beban bunga; dan pajak penghasilan. Semua biaya ini dapat dianggap sebagai biaya operasi, tetapi ketika menentukan pendapatan operasi menggunakan laporan laba rugi, biaya bunga dan pajak penghasilan tidak termasuk. (***/Atur Toto)

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x