Penilaian Rumah, Yang Perlu Diketahui

by redaksi

Bagaimana proses penilaian rumah dilakukan, apa yang perlu diketahui pembeli, penjual, atau pembiayaan kembali (refinancing).

Wartapenilai.id—Apakah pembelian rumah menggunakan hak tanggungan (kredit), membiayai kembali hak tanggungan yang ada, atau menjual rumah kepada siapa pun selain pembeli secara tunai, penilaian rumah menjadi sesuatu penentu transaksi. Jika seorang pembeli, pemilik, atau penjual, ingin memahami bagaimana proses penilaian dan bagaimana seorang penilai menentukan nilai rumah.

Penilaian merupakan pendapat profesional yang tidak memihak akan nilai rumah dan digunakan setiap kali melibatkan hak tanggungan (hipotek) dalam pembelian, pembiayaan kembali, atau penjualan properti itu. Penilai yang berkualifikasi membuat laporan berdasarkan inspeksi visual, menggunakan penjualan baru-baru ini dari properti yang sama, tren pasar saat ini, dan aspek rumah (misalnya, fasilitas, denah lantai, persegi) untuk menentukan nilai penilaian properti. Debitur atau peminjam biasanya dibebankan biaya penilaian. Ketika nilai penilaian lebih rendah dari yang diharapkan, transaksi dapat ditunda atau bahkan dibatalkan.

Yang dimaksud penilaian adalah pendapat profesional yang tidak memihak tentang nilai rumah. Penilaian hampir selalu digunakan dalam transaksi pembelian dan penjualan dan umumnya digunakan dalam transaksi pembiayaan kembali. Dalam transaksi pembelian dan penjualan, penilaian digunakan untuk menentukan apakah harga kontrak rumah sesuai dengan kondisi, lokasi, dan fitur rumah. Dalam transaksi pembiayaan kembali, penilaian meyakinkan pemberi pinjaman tidak memberi peminjam lebih besar dari nilai rumah.

Melalui hasil penilaian, pemberi pinjaman ingin memastikan pemilik rumah tidak meminjam melebihi nilai properti, karena rumah dijaminan untuk pemberian kredit. Jika peminjam terpaksa tidak bisa memenuhi kewajibannya, hak tanggungan yang ada bisa dilakukan penyitaan, pemberi pinjaman akan menjual rumah untuk menutup kewajiban debitur. Hasil penilaian membantu bank melindungi diri, saat kredit macet, bisa dipulihkan dari hak tanggungan. Itu skenario terburuk melindungi pemberi pinjaman.

Peran penilai terutama melindungi kepentingan pemberi pinjaman, biasanya memesan pekerjaan penilaian. seperti biasanya, debitur atau peminjam akan menanggung biaya penilaian. Karena kompetensi yang dimiliki dan telah disertifikasi, peniali harus tidak memihak dan tidak memiliki kepentingan langsung atau tidak langsung dengan objek dan transaksi yang terjadi. Ini standar yang berlaku di semua negara yang mengatur peran penilai harus independent.

Nilai penilaian suatu properti dipengaruhi penjualan properti serupa baru-baru ini dan tren pasar saat ini. Fasilitas rumah, jumlah kamar tidur dan kamar mandi, fungsi denah lantai, dan luas banguna dan tanah juga merupakan faktor kunci dalam menilai nilai rumah. Penilai harus melakukan inspeksi visual lengkap untuk interior dan eksterior dan mencatat segala kondisi yang mempengaruhi nilai properti, seperti perbaikan yang diperlukan.

Dalam laporan penilaian, penilai menggambarkan interior dan eksterior properti, lingkungan, dan penjualan yang sebanding di dekatnya. Penilai kemudian memberikan analisis dan kesimpulan tentang nilai properti berdasarkan pengamatan mereka.

Laporan mencakup peta jalan yang menunjukkan properti yang dinilai dan penjualan yang sebanding digunakan, sketsa bangunan eksterior, penjelasan tentang bagaimana cuplikan persegi dihitung, foto-foto pemandangan depan, belakang, dan jalan rumah, foto eksterior depan dari setiap properti yang sebanding digunakan, informasi terkait lainnya (seperti data penjualan pasar, catatan tanah dan pajak) yang diperlukan oleh penilai untuk menentukan nilai pasar wajar properti.

Apa yang perlu diketahui pembeli rumah terhadap hasil penilaian. Saat membeli rumah dan berada di bawah kontrak (hak tanggungan), hasil penilaian menjadi salah satu hal pertama pada proses transaksi. Jika hasil peniaian masuk pada atau di atas harga kontrak, transaksi berjalan sesuai rencana. Namun, jika penilaian berada di bawah harga kontrak, bisa terjadi penunda atau membatalkan transaksi.

Kemungkinan, baik pembeli dan penjual tidak menginginkan transaksi menjadi gagal. Sebagai pembeli memiliki keuntungan, dalam penilaian yang rendah dapat berfungsi sebagai alat negosiasi untuk meyakinkan penjual guna menurunkan harga. Bank tidak akan meminjamkan jika nilainya melebihi nilai rumah.

Sementara penilaian membantu pembeli menghindari membayar lebih untuk nilai rumah, penjual mungkin merasa hasil penilaian yang rendah dianggap tidak akurat dan enggan untuk menurunkan harga. Jika penilaian buruk berada di antara pembelian atau penjualan rumah, sebaiknya melibatkan pendapat kedua melalui penilaian lain yang dilakukan penilai yang berbeda. Penilai dapat membuat kesalahan atau memiliki informasi yang tidak sempurna.

Sementara sebagai penjual, penilaian rendah, jika akurat, berarti penjual harus menurunkan harga rumah untuk membuatnya terjual. Menyerahkan ke pembeli yang bersedia membeli secara tunai yang tidak memerlukan penilaian karena syarat untuk menyelesaikan transaksi tidak akan membuat penjual mendapat harga jual yang lebih tinggi. Tidak ada yang mau membayar lebih untuk rumah.

Sayangnya, jika area sekitar mengalami penjualan yang stagnan baru-baru ini, itu dapat menurunkan nilai penilaian rumah. Jika merasa bahwa nilai rumah telah terseret ke bawah oleh harga penjualan terpaksa atau lelang dalam penjualan pendek, mungkin isa meyakinkan penilai bahwa rumah bernilai lebih jika itu dalam kondisi yang secara signifikan lebih baik daripada properti itu.

Lalu apa yang perlu diketahui pemilik rumah untuk mendapatkan kembali kredit dengan hak tanggungan. Jika seseorang membiayai kembali hipotek konvensional, penilaian rendah bisa mencegah untuk melakukan transaksi. Rumah perlu menilai pada atau di atas jumlah yang inginkan untuk dibiayai kembali agar pinjaman disetujui.

Ketika semuanya berjalan lancar, penilaian rumah hanyalah sebagai pelengkap. Ketika hasil penilaian lebih rendah dari yang diharapkan, transaksi dapat ditunda atau bahkan dibatalkan. Terlepas dari situasi itu baik pembeli, penjual atau pembiayaan kembali (refinancing), pemahaman dasar tentang bagaimana proses penilaian hanya dapat bekerja sesuai keinginan, terutama jika membeli rumah pertama. (***/Toto)

0 0 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x