Mengapa Menggunakan DCF

by redaksi

Wartapenilai.id—Banyak digunakan untuk menghitung dan mengevaluasi nilai perusahaan saat ini dengan memproyeksikan arus kas masa depan, biaya operasi, pendapatan, dan pertumbuhan. Penerapan discounted cash flow (DCF) lebih mudah dan akurat untuk perusahaan besar, lebih mapan dan memiliki sejarah pertumbuhan yang stabil, yang menjadi dasar proyeksi ini.

Namun demikian DCF agak sulit untuk membuat perkiraan untuk perusahaan kecil, karena belum memiliki paparan signifikan terhadap siklus ekonomi. Tidak mengherankan, bila perhitungan DFC lebih mudah untuk memprediksikan industri di mana tingkat belanja modal relatif konsisten dari waktu ke waktu, seperti sektor utilitas, perbankan, dan sektor energi seperti minyak dan gas.

Meski begitu perusahaan yang sudah mapan, sulit untuk secara akurat memprediksi biaya operasi dan pendapatan lebih dari satu hingga dua tahun di masa depan. Selain itu, kesalahan peramalan awal yang kecil akan bertambah secara eksponensial seiring waktu. Untuk alasan ini, biasanya investor mengambil proyeksi DCF lebih dari 10 tahun.

Analisis DCF ini popularitasnya meningkat seiring banyaknya analis fokus ke arus kas perusahaan sebagai penentu utama apakah perusahaan mampu meningkatkan nilai saham. Ini salah satu dari sedikit alat penilaian ekuitas yang dapat memberikan nilai intrinsik yang nyata untuk membandingkan harga saham saat ini dibandingkan dengan nilai relatif membandingkan satu saham dengan saham lainnya di sektor yang sama atau dengan kinerja pasar secara keseluruhan. Analis pasar mengamati bahwa sulit untuk memalsukan arus kas.

Sebagian besar investor mungkin setuju nilai saham terkait nilai sekarang dari arus kas bebas masa depan, pendekatan DCF mungkin sulit diterapkan dalam skenario dunia nyata. Potensi kelemahannya berasal dari fakta bahwa ada banyak variasi yang dapat dipilih analis untuk nilai arus kas bebas dan tingkat diskonto untuk modal. Dengan input sedikit berbeda, angka yang bervariasi dapat dihasilkan.

Dengan demikian, analisis DCF mungkin paling baik dipertimbangkan dalam rentang nilai yang dicapai oleh analis yang berbeda menggunakan input yang bervariasi. Juga, karena fokus utama analisis DCF pada pertumbuhan jangka panjang, itu bukan alat yang tepat untuk mengevaluasi potensi keuntungan jangka pendek.

Analisis DCF berupaya menetapkan, melalui proyeksi pendapatan masa depan perusahaan, nilai aktual perusahaan saat ini. Teori DCF berpendapat bahwa nilai semua aset penghasil arus kas — dari obligasi pendapatan tetap hingga saham ke seluruh perusahaan — adalah nilai sekarang dari arus kas yang diharapkan dengan tingkat diskonto yang sesuai.

DCF menghitung kas yang tersedia saat ini dan di masa depan, yang ditetapkan sebagai arus kas bebas, yang ditentukan sebagai laba operasi, depresiasi dan amortisasi, dikurangi biaya modal dan operasional serta pajak. Jumlah yang diproyeksikan dari tahun ke tahun ini kemudian didiskontokan menggunakan biaya modal rata-rata tertimbang perusahaan untuk akhirnya mendapatkan estimasi nilai saat ini dari pertumbuhan masa depan perusahaan.

 

Kelemahan DCF

Namun semikian model DCF sangat kuat untuk perincian tentang keunggulannya, tetapi juga memiliki kekurangan. Metode ini bekerja lebih baik untuk beberapa sektor daripada yang lain.

Proyeksi Arus Kas Operasi. Faktor pertama dan terpenting dalam menghitung nilai DCF suatu saham dengan memperkirakan serangkaian proyeksi arus kas operasi. Ada sejumlah masalah inheren dengan perkiraan pendapatan dan arus kas yang dapat menghasilkan masalah dengan analisis DCF. Yang paling umum bahwa ketidakpastian dengan proyeksi arus kas meningkat untuk setiap tahun dalam perkiraan — dan model DCF sering menggunakan perkiraan lima atau bahkan 10 tahun.

Analis mungkin memiliki gagasan yang baik tentang bagaimana arus kas operasi tahun berjalan dan tahun berikutnya, tetapi lebih dari itu, kemampuan untuk memproyeksikan pendapatan dan arus kas berkurang dengan cepat. Yang memperburuk keadaan, proyeksi arus kas pada tahun tertentu kemungkinan besar akan didasarkan pada hasil untuk tahun-tahun sebelumnya. Asumsi yang kecil dan keliru dalam beberapa tahun pertama suatu model dapat memperkuat variasi dalam proyeksi arus kas operasi pada tahun-tahun berikutnya dari model tersebut.

Proyeksi pengeluaran modal proyeksi, dimana arus kas bebas mencakup proyeksi pengeluaran modal untuk setiap tahun model. Tingkat ketidakpastian meningkat setiap tahun tambahan dalam model. Pengeluaran modal sebagian besar bisa bersifat diskresioner; pada tahun yang sulit, manajemen perusahaan dapat mengendalikan rencana pengeluaran modal (kebalikannya juga benar). Asumsi belanja modal, oleh karena itu, biasanya cukup berisiko. Meskipun ada sejumlah teknik untuk menghitung pengeluaran modal, seperti menggunakan rasio perputaran aktiva tetap atau bahkan metode persentase pendapatan, perubahan kecil dalam asumsi model dapat secara luas mempengaruhi hasil perhitungan DCF.

Lalu discount rate and growth rate. Mungkin asumsi paling kontroversial dari model DCF, tingkat diskonto dan asumsi tingkat pertumbuhan. Ada banyak cara mendekati tingkat diskonto dalam model DCF ekuitas. Analis dapat menggunakan Markowitzian R = Rf + β (Rm – Rf) atau mungkin biaya rata-rata tertimbang dari modal perusahaan sebagai tingkat diskonto dalam model DCF. Kedua pendekatan tersebut cukup teoretis dan mungkin tidak berfungsi dengan baik dalam aplikasi investasi. Investor lain dapat memilih untuk menggunakan tingkat rintangan standar sewenang-wenang untuk mengevaluasi semua investasi ekuitas.

Dengan cara ini, semua investasi dievaluasi satu sama lain dengan pijakan yang sama. Saat memilih metode untuk memperkirakan tingkat diskonto, biasanya tidak ada jawaban pasti (mudah). Mungkin masalah terbesar dengan asumsi tingkat pertumbuhan ketika digunakan sebagai asumsi tingkat pertumbuhan.

Dengan asumsi bahwa segala sesuatu akan bertahan selamanya sangat teoretis. Banyak analis berpendapat bahwa semua perusahaan yang sedang berjalan akan matang sedemikian rupa sehingga tingkat pertumbuhan berkelanjutan mereka akan condong ke tingkat pertumbuhan ekonomi jangka panjang dalam jangka panjang.

Sifat perhitungan DCF, metode ini sangat sensitif terhadap perubahan kecil dalam tingkat diskonto dan asumsi tingkat pertumbuhan.

Jika seseorang percaya DCF yang terbaik dan paling akhir menilai nilai investasi ekuitas, sangat berguna untuk melengkapi pendekatan dengan pendekatan harga target beberapa basis. Jika akan memproyeksikan pendapatan dan arus kas, mudah untuk menggunakan pendekatan tambahan. (***)

 

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x