Senat AS Sarankan Anggota Hentikan Gunakan Zoom

by redaksi

Penggunaan Zoom video conference, menghadapi sistem keamanan yang lemah. Ditengah popularitasnya, Zoom mudah ditetas hacker.

Wartapenilai.id—Para senator AS telah disarankan untuk tidak menggunakan Zoom—panggilan video. Pengguna Zoom telah mengalami peningkatan penggunaan yang sangat besar ditengah pandemi virus corona (covid-19). Meski demikian penggunaan itu menghadapi sejumlah masalah privasi yang bocor seperti banyak diberitkan pers.

Baru-baru ini perusahaan meminta maaf setelah keliru mengarahkan beberapa panggilannya ke China.

Pentagon mengatakan kepada FT bahwa ia akan terus mengizinkan stafnya menggunakan Zoom.Video Zoom personal dapat diakses hacker, dengan mudah merekam menggunakan perangkat lunak Zoom itu sendiri dan disimpan ke sumber penyimpanan online terpisah. Video tersebar online itu termasuk percakapan pribadi antara orang-orang dan juga kelas TK online di mana wajah, suara dan nama siswa mudah diakses.

Senator AS telah disarankan untuk tidak menggunakan platform konferensi video Zoom, sebab menghadapi masalah keamanan seperti di laporan Financial Times.

Menurut tiga orang yang diberi pengarahan tentang masalah itu, sersan Senat Senat – yang tugasnya adalah menjalankan penegakan hukum dan keamanan di Capitol – mengatakan kepada para senator untuk menemukan metode alternatif untuk pekerjaan jarak jauh, meskipun ia tidak menerapkan larangan langsung.

Dengan wabah virus corona yang memaksa jutaan orang bekerja dari rumah, Zoom telah melihat peningkatan penggunaan hingga 1.900%, antara Desember dan Maret menjadi 200 juta pengguna setiap hari.

Ini telah disertai dengan serangkaian publikasi yang buruk dari pers terkait praktik keamanan dan privasi, ke titik di mana CEO Eric Yuan terpaksa meminta maaf secara terbuka pekan lalu .

Minggu ini perusahaan mengakui keliru me-rute-kan data melalui Cina dalam upaya untuk mengamankan lebih banyak ruang server untuk menangani permintaan yang meroket. “Kami gagal menerapkan praktik terbaik geo-fencing seperti biasa. Akibatnya, ada kemungkinan pertemuan-pertemuan tertentu diizinkan untuk terhubung ke sistem di China, di mana mereka seharusnya tidak dapat terhubung, ”kata Yuan.

Berita itu memicu kemarahan di antara beberapa senator, dan Senat Demokrat Richard Blumenthal meminta FTC untuk meluncurkan penyelidikan ke perusahaan.

“Ketika Zoom tertanam dalam kehidupan sehari-hari orang Amerika, kami sangat membutuhkan penyelidikan penuh dan transparan tentang privasi dan keamanannya,” tweet senator itu.

Banyaknya masalah privasi juga telah mendorong pemerintah Taiwan melarang pejabatnya menggunakan Zoom, dan Google melarang penggunaan aplikasi pada komputer kerja karena rentannya keamanan.

Sementara laporan Reuters menyatakan Senat telah mengatakan kepada para anggotanya untuk menjauh dari Zoom, Pentagon mengatakan kepada Financial time bahwa mereka akan terus mengizinkan stafnya menggunakan platform. Sebuah memo yang dikirimkan kepada para pejabat keamanan siber tingkat tinggi dari Departemen Keamanan Dalam Negeri mengatakan bahwa perusahaan itu responsif ketika ditanyai tentang kekhawatiran atas keamanan perangkat lunaknya. (***/Toto Ari)

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x