Empat Aturan Mutlak Bagi Penilaian Bisnis

by redaksi

Penilaian bukanlah ilmu pasti. Penentuan nilai pasar wajar, menjadi masalah fakta, tergantung keadaan disetiap kasus. Tidak ada formula yang dapat dirancang, secara umum dapat diterapkan pada banyak masalah penilaian yang berbeda timbul dalam setiap kasus.

Wartapenilai.id—Artikel baru-baru ini yang diterbitkan the Business Valuation Update, “A Veteran Valuer Looks at teh BV Profession”,  dimana pakar penilaian Robert E. Kleeman membahas empat aturan yang diyakini sebagai pendorong utama layanan penilaian profesional saat ini. Di bawah ini, kutipan dari artikel di mana Robert E. Kleeman menyatakan penilaian bisnis harus mampu mempertahankan dirinya sebagai profesi dan bukan penyedia layanan komoditas, praktisi perlu mereviu dan membedah empat aturan guna memastikan mereka menggunakannya dengan benar.

Aturan Pertama, penentuan nilai pasar wajar (fair market value), menjadi masalah fakta, tergantung keadaan disetiap kasus. Tidak ada formula yang dapat dirancang, secara umum dapat diterapkan pada banyak masalah penilaian yang berbeda timbul dalam kasus estate and gift cases. Seringkali, seorang penilai menemukan perbedaan pendapat yang luas mengenai nilai pasar wajar dari suatu saham tertentu. Dalam menyelesaikan perbedaan seperti itu, dia harus mempertahankan sikap yang masuk akal dalam mengakui fakta bahwa penilaian bukanlah ilmu pasti. Penilaian yang baik akan didasarkan pada semua fakta yang relevan, namun tetap memakai akal sehat, penilaian yang bijaksana dan kewajaran harus masuk ke dalam proses mempertimbanngkan fakta itu dan menentukan signifikansi agregatnya.

Mengapa penilai perlu memastikan untuk mengikuti instruksi dari yang disediakan aturan?

Nilai pasar wajar, menjadi masalah fakta, akan tergantung pada keadaan dalam setiap kasus. Karena nilai pasar wajar adalah masalah fakta, dan tergantung pada keadaan dalam setiap kasus, menurut definisi, setiap penilaian adalah unik. Selama bertahun-tahun Kleeman berlatih penilaian, tidak pernah menemukan dua penilaian di mana fakta dan keadaannya persis sama. Ini benar meskipun dia telah menghargai waralaba McDonald’s, Burger King, dan Pizza Hut. Tidak ada dua toko yang memiliki fakta dan keadaan yang sama. Masalah-masalah seperti demografi, lokasi, dan kompetisi lokal menjadi penting. Begitu juga masalah seperti beberapa operasi multistore versus operasi satu toko. Tentu saja ada kesamaan dalam operasi waralaba McDonald’s, tetapi nilai Waralaba A mungkin sangat berbeda dari Waralaba B. Bagaimana dengan waralaba Pizza Hut yang hanya menjual pizza versus toko yang memiliki lisensi bir dan anggur juga? Mungkinkah ini berdampak pada nilai? Tentu saja!

Penilaian bukanlah ilmu pasti. Kenapa tidak? Apa itu sains? Webster mendefinisikan sains sebagai “aktivitas intelektual dan praktis yang mencakup studi sistematis tentang struktur dan perilaku dunia fisik dan alam melalui observasi dan eksperimen.” Kimia adalah ilmu. Setiap kali Anda mencampur elemen dengan benar, Anda mendapatkan hasil yang telah ditentukan. Setiap kali Anda merumuskan H2 SO4, Anda mendapatkan asam sulfat. Garam di meja Anda adalah NaCl, atau natrium klorida. Formula-formula ini tidak berubah. Tentu saja tidak demikian halnya dengan penilaian entitas yang dimiliki.

Bagaimana penilaian bisa menjadi ilmu? Dua penilai yang sangat kompeten dapat melihat bisnis yang sama dan sampai pada kesimpulan yang berbeda mengenai nilai. Kenapa itu mungkin? Karena penilaian bukanlah ilmu. Ini mencakup masalah penilaian. Apa risiko yang terlibat dengan entitas tertentu? Apa potensi pertumbuhan nyata dari pasar dan perusahaan tertentu? Dapatkah perusahaan tertentu benar-benar melebihi tingkat pertumbuhan industri? Apakah perusahaan tertentu memiliki kekuatan keuangan untuk tumbuh pada tingkat industri? Ini dan segudang pertanyaan lain tidak ilmiah muncul; didasarkan pada pengalaman dan penilaian penilai.

Mengapa Putusan secara khusus menyatakan bahwa “tidak ada formula umum yang dapat diterapkan untuk berbagai situasi penilaian yang muncul dalam penilaian saham semacam itu”? Jawabannya sangat jelas; tidak ada formula yang menangkap banyak nuansa yang ditemukan di perusahaan yang dimiliki. Dari produk hingga manajemen, stabilitas keuangan hingga kompetisi, masing-masing faktor ini harus dianalisis dan dipertimbangkan sebelum mencapai kesimpulan nilai.

Aturan Kedua, dianjurkan menekankan dalam penilaian stok perusahaan yang dimiliki atau saham perusahaan di mana kutipan pasar kurang atau terlalu langka untuk diakui, semua data keuangan yang tersedia, serta semua faktor terkait mempengaruhi nilai pasar wajar, harus dipertimbangkan.

Putusan pendapatan memberi kita delapan faktor “yang harus dipertimbangkan.”  (penekanan ditambahkan) Tidak ada yang absolut dalam daftar ini. Jadi apa yang dipertimbangkan? Sejarah, kondisi ekonomi saat ini dan yang diharapkan, analisis keuangan, kapasitas dividen, goodwill, dan penjualan sebanding. Tidak ada formula yang terdaftar. Tentu, bisa menggunakan matematika untuk analisis rasio keuangan, tetapi pertimbangan berbagai faktor lagi masalah penilaian dan akal sehat.

Kleeman sebagai profesional penilaian, mengakui diharuskan memperoleh data sebanyak mungkin untuk kemudian melakukan evaluasi dan analisis data itu dan menerapkan data itu pada fakta dan keadaan yang merupakan bagian dari perikatan penilaian. Profesional penilaian sejati “pecandu data,” dan tidak pernah memiliki semua data yang mereka inginkan. Seperti yang pernah dikomentari Colin Powell, jika jenderal menunggu hingga ia memiliki 100% data, perang akan berakhir sebelum keputusan dibuat. Karena penilai tidak akan pernah memiliki semua data yang diinginkan, harus pergi dengan apa yang miliki, menggunakan penilaian, kewajaran, dan akal sehat untuk membimbing menuju kesimpulan nilai.

Aturan ketiga, Kleeman menjelaskan dalam penerapan faktor penilaian fundamental tertentu, seperti pendapatan dan dividen, perlu mengkapitalisasi hasil rata-rata atau saat ini pada tingkat yang sesuai. Penentuan tingkat kapitalisasi yang tepat menghadirkan salah satu masalah paling sulit dalam penilaian. Bahwa tidak ada solusi yang siap atau sederhana akan menjadi jelas dengan pemeriksaan sepintas dari tingkat pengembalian dan hasil dividen dalam hal harga jual saham perusahaan yang terdaftar di bursa utama. Variasi luas akan ditemukan bahkan untuk perusahaan dalam industri yang sama. Selain itu, rasio akan berfluktuasi dari tahun ke tahun tergantung pada kondisi ekonomi. Dengan demikian, tidak ada tabel standar tingkat kapitalisasi yang berlaku untuk perusahaan yang dimiliki bisa dirumuskan. Di antara faktor-faktor yang lebih penting untuk dipertimbangkan dalam memutuskan tingkat kapitalisasi dalam kasus tertentu, sifat bisnis, risiko dan stabilitas atau ketidakteraturan pendapatan.

Kleeman menjelaskan apa kesamaan Ford, General Motors, Toyota, dan Honda? Mereka semua berada dalam bisnis pembuatan mobil. Namun mari dilihat valuasi pasar masing-masing. Pada saat artikel ini ditulis, saham GM dijual dengan rasio P / E 6,99, dengan pembayaran dividen 4,22%. Ford memiliki hasil dividen 5,54% namun menjual dengan rasio P / E 6,01. Toyota memiliki pembayaran dividen 2,96% dengan rasio P / E 10,3, dan Honda memiliki hasil dividen 2,63% dan rasio P / E 6,04.

Apa yang dikatakan di sini kepada kita? Ford memiliki hasil dividen tertinggi namun rasio P / E terendah. Mengapa? Persepsi masyarakat tentang pertumbuhan, kesuksesan masa depan, pasar, dan kemampuan beradaptasi produk. Persepsi publik tidak dapat diukur dengan formula. Ini bahkan lebih relevan untuk entitas yang dimiliki. Tidak ada “persepsi publik” yang tersedia. Kami tidak memiliki analis yang mengikuti perusahaan. Kami tidak memiliki CFO perusahaan yang memberi kami petunjuk tentang penghasilan di masa depan. Namun kita harus memasukkan isu-isu yang sama ke dalam kesimpulan penilaian kita. Apa risikonya? Bagaimana kita mengukur hal-hal yang dibahas dalam Rev.

Sebagaimana dimaksud dalam peraturan pendapatan, segala sesuatu dapat dan memang berubah. Sejarah mungkin menjadi panduan, tetapi itu bukan jawaban. Proyeksi dapat menjadi panduan, tetapi apakah dapat diandalkan? Bisakah perubahan teknologi berdampak pada perusahaan yang menjadi subjeknya? Jika ya, bagaimana Anda mengukur dampak dan faktor yang menjadi kesimpulan penilaian Anda?

Aturan Keempat, Kleeman memberikan aturan ke 4. “Karena penilaian tidak dapat dibuat berdasarkan formula yang ditentukan, tidak ada cara di mana berbagai faktor yang berlaku dalam kasus tertentu dapat diberikan bobot matematis dalam memperoleh nilai pasar wajar. Untuk alasan ini, tidak ada tujuan yang bermanfaat dilayani dengan mengambil rata-rata beberapa faktor … dan mendasarkan penilaian pada hasilnya. Proses seperti itu mengecualikan pertimbangan aktif dari faktor-faktor terkait lainnya dan hasil akhirnya tidak dapat didukung oleh aplikasi realistis dari fakta-fakta penting dalam kasus kecuali dengan kebetulan belaka.

Sekali lagi, dia memiliki referensi khusus untuk fakta bahwa tidak ada formula yang ditentukan. Dalam penilaian bisnis selama lebih dari 40 tahun, satu kebenaran yang dia benar-benar pahami adalah bahwa tidak ada dua bisnis yang persis sama. Dia tidak peduli apakah mereka dealer mobil, kios hamburger, atau entitas pembuat widget. Setiap bisnis memiliki karakteristik unik yang perlu dipahami dan diterapkan pada informasi sebelum mencapai kesimpulan nilai.

Kleeman percaya ini benar dengan analisis statistik. Ketika  menerapkan analisis statistik pada data, apa yang sebenarnya capai? Gagasan bahwa data itu bermakna? Bahwa kita memiliki outlier? Bahwa, secara statistik, jawaban kita harus berada di suatu tempat dalam “kisaran” yang disediakan statistik? Meskipun bermanfaat, semua statistik di dunia hanya memberi informasi tambahan untuk dipertimbangkan. Mereka tidak memberi jawabannya; mereka hanyalah satu alat yang tersedia untuk penilaian profesional. (bvresources/***)

 

0 0 vote
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x