Metode Penilaian Bisnis Yang Umum Diterapkan

by redaksi

Penilaian perusahaan bertujuan untuk menemukan nilai (nilai saat ini) yang benar dan fair dari saham perusahaan dengan menerapkan alat yang tepat dan mengevaluasi semua aspek bisnis.

WartaPenilai.id—Analisis DCF digunakan untuk menghitung nilai perusahaan saat ini berdasarkan arus kas masa depan. Secara teori, peluang untuk investasi harus dipertimbangkan ketika biaya investasi lebih kecil dari nilai DCF. Ini memperkirakan pengembalian investasi, berdasarkan konsep bahwa nilai uang selalu dari waktu ke waktu.

Sementara, relative valuation atau valuasi relatif adalah perbandingan dua perusahaan. Perusahaan dibandingkan dengan pemain industri lainnya untuk menemukan nilainya. Metrik tertentu digunakan untuk perbandingan ini, salah satu yang paling umum rasio P / E (price-to-earning). Metodologi penilaian yang digunakan meliputi Discounted Cash Flow (DCF), Relative Valuation/Comparable Company Analysis, Precedent Transactions, Multiples Method, dan Market Valuation.

Penilai harus memahami penggunaan setiap metodologi penilaian mana yang menghasil nilai tertinggi dan terendah. Penilai terbiasa dengan konsep kunci yang digunakaan saat menilai perusahaan. Seperti langkah dan proses penilaian, mengetahui dan memahami semua persamaan keuangan, mengetahui metode yang memberikan nilai tertinggi dan terendah, memiliki minmal tiga alasan yang mendukung dan kontra dari setiap jenis penilaian.

Metode yang umum dan perlu diketahui diantaranya.

Metode multiples yang paling umum digunakan dalam Penilaian. Metode analisis comparables (juga dikenal sebagai metode multiples) adalah salah satu bahwa nilai-nilai perusahaan sejenis menggunakan metrik keuangan yang sama. Beberapa metrik yang umum digunakan P/E (price-to-earning), PEG (harga / penghasilan hingga pertumbuhan), Price/Cash Flow (nilai harga saham relatif terhadap arus kas), Harga / Nilai Buku atau Rasio P/B (rasio nilai pasar saham dengan nilai buku ekuitasnya), EV/EBIT (nilai perusahaan terhadap laba sebelum bunga dan pajak), EV/EBITDA (nilai perusahaan terhadap laba sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi) dan EV/Penjualan (berapa banyak nilai perusahaan dihasilkan oleh penjualan).

Perbedaan nilai perusahaan dan nilai ekuitas. Nilai perusahaan (EV) adalah nilai total semua aset perusahaan. Nilai ekuitas (atau kapitalisasi pasar) adalah nilai pasar dari ekuitas pemegang saham dalam perusahaan itu. Nilai ekuitas dihitung dengan mengambil nilai perusahaan (nilai total perusahaan) dan mengurangi utang bersih (total utang dikurangi uang tunai). Atau Nilai ekuitas = nilai perusahaan – utang bersih. Nilai perusahaan adalah jumlah nilai ekuitas perusahaan (atau kapitalisasi pasar) ditambah utang apa pun, dikurangi uang tunai yang ada di bank. Atau nilai perusahaan = kapitalisasi pasar + utang – tunai. Uang tunai dikurangi dari nilai perusahaan karena ketika perusahaan dibeli, uang tunai dapat digunakan oleh pembeli untuk mengurangi hutang. Nilai perusahaan digunakan lebih umum dalam penilaian perusahaan karena mempertimbangkan faktor-faktor yang tidak termasuk ketika menghitung nilai ekuitas dan oleh karena itu memberikan gambaran yang lebih akurat dari nilai perusahaan.

Bank dinilai menggunakan nilai buku. The price to book value beberapa (atau rasio P/B) digunakan sebagai alat penilaian utama bagi bank. Nilai price to book multiple membandingkan aset bersih perusahaan (yang dimiliki oleh pemegang saham) relatif terhadap harga per saham. Neraca bank biasanya mewakili nilai pasar (sebagai lawan dari nilai historis), karena wajib di bawah peraturan untuk aset dan kewajiban bank secara berkala ditandai ke pasar.

Penilaian likuidasi digunakan untuk apa. Nilai likuidasi dihitung dengan menilai nilai total aset fisik perusahaan. Itu tidak termasuk aset tidak berwujud. Karena itu, pada dasarnya adalah nilai tanah, bangunan, perlengkapan dan kelengkapan perusahaan, mesin dan peralatan, atau inventaris dan uang tunai. Sebuah penilaian likuidasi akan dilakukan jika perusahaan sedang dinilai kebangkrutan, menghitung berapa banyak sisa-sisa equity capital setelah hutang telah lunas.Tidak mungkin penilaian likuidasi menghasilkan nilai tinggi kecuali jika perusahaan memiliki aset keras yang besar, untuk alasan apa pun, pasar undervaluing.

Lebih lengkap mana Rasio P/E atau EV To EBITDA ratio. Rasio harga terhadap pendapatan (P/E) digunakan secara luas sebagai metrik keuangan utama untuk penilaian tetapi memiliki beberapa kelemahan dan keterbatasan. The Perusahaan Nilai untuk EBITDA (EV / EBITDA) dapat menjadi solusi yang lebih baik ketika mempertimbangkan keterbatasan price-to-earning. Rasio P/E sering digunakan untuk menunjukkan potensi pertumbuhan di masa depan tetapi, karena tidak mempertimbangkan risiko neraca, posisi fundamental perusahaan, bisa dibilang, tidak tercermin dengan benar. Salah satu masalah adalah bagian penghasilan dari metrik mudah dimanipulasi atau didasarkan pada data historis atau perkiraan yang tidak dapat dijamin. Selain itu, tidak dapat digunakan saat penghasilan negatif. The EBITDA metode menghilangkan biaya utang, pajak dan penyusutan dari perhitungan yang dapat memberikan gambaran yang lebih jelas. Nilai perusahaan (lihat di atas) dapat digunakan untuk menghitung rasio EV / EBITDA dengan membagi nilai perusahaan dengan EBITDA untuk menemukan kelipatan pendapatan yang lebih komprehensif.

Kapan metode penilaian DCF dianggap tidak sesuai. DCF adalah arus kas yang didiskontokan dan merupakan metode penilaian yang digunakan untuk memperkirakan nilai investasi berdasarkan arus kas masa depan. Seorang analis keuangan tidak akan pernah menggunakan DCF ketika: Ada arus kas yang tidak terduga . Model DCF biasanya akan menggunakan perkiraan arus kas selama bertahun-tahun dan proyeksi pendapatan ini bisa sangat tidak akurat. Menilai lembaga keuangan . Dipercaya secara luas bahwa model DCF tidak cocok ketika menilai lembaga keuangan seperti bank. Lembaga keuangan biasanya beroperasi dengan meminjam dan meminjamkan uang dan bukan melalui arus kas.

Pertimbangkan tiga metode penilaian utama. Yang mana biasanya menghasilkan penilaian tertinggi? Misalnya, pertimbangkan DCF, analisis perusahaan yang sebanding, dan transaksi preseden. Hal-hal yang perlu dipertimbangkan termasuk: Tingkat diskonto dalam model DCF, apa yang digunakan oleh perusahaan pembanding, keadaan pasar, dan apakah perusahaan dinilai terlalu tinggi/dinilai rendah tanpa judgement yang baik. Transaksi preseden cenderung memberikan penilaian tertinggi karena nilai transaksi akan mencakup premi untuk pemegang saham di atas nilai aktual. DCF kemungkinan akan menempati peringkat berikutnya, tetapi itu akan sangat tergantung pada kualitas asumsi yang diterapkan.

Faktor-faktor apa yang dapat dipertimbangkan ketika emilih perusahaan sebanding. Analis keuangan sering melihat perusahaan yang sebanding ketika membuat penilaian. Ini didasarkan pada teori bahwa, jika investor bersedia membayar jumlah tertentu untuk perusahaan maka mereka juga harus bersedia membayar jumlah yang sama untuk perusahaan yang sama. Beberapa faktor yang dipertimbangkan ketika memilih perusahaan yang sebanding untuk penilaian diantaranya klasifikasi industry, kriteria keuangan seperti pendapatan, EBITA, EPIT, dll. Ukuran-pendapatan, aset, jumlah karyawan, dll, Tingkat pertumbuhan, dan lokasi atau geografi.

Apakah pro dan kontra dari perusahaan publik dapat dibandingkan. Seringkali, perusahaan yang diperdagangkan secara publik digunakan untuk analisis yang sebanding. Agar berhasil dibandingkan, perusahaan yang sebanding dengan publik harus serupa dengan perusahaan yang dinilai di bidang yang meliputi: sektor, geografi, pendapatan, ukuran, dan kapitalisasi pasar.  Perbandingan perusahaan publik berguna untuk penilaian karena biasanya beroperasi di pasar saham dan, oleh karena itu, laporan keuangannya diatur dengan cara yang sama. Mereka juga tunduk pada kondisi ekonomi dan tekanan pasar yang sama. Kelemahan dari perbandingan perusahaan publik adalah bahwa menganalisis perusahaan publik tidak memberikan gambaran lengkap. Valuasi tidak memberikan apa pun tentang iklim ekonomi dan kondisi pasar saham saat ini. Saham mungkin tidak mencerminkan nilai aktual perusahaan dan analisis saja tidak akan memberikan banyak informasi tentang premi yang dibayarkan dalam transaksi.

Jika perusahaan dengan P/E lebih rendah mengakuisisi perusahaan dengan P/E Lebih Tinggi, apakah transaksi dikenal sebagai dilutive atau accretive. Sebuah transaksi accretive adalah ketika P/E rasio target perusahaan adalah kurang dari perusahaan yang mengakuisisi. Merger atau akuisisi secara akresif akan meningkatkan pendapatan per saham (EPS) perusahaan yang mengakuisisi. Sebuah transaksi dilutif  ketika perusahaan target memiliki rasio P/E lebih tinggi dari perusahaan yang mengakuisisi. Ini akan mengurangi pendapatan per saham pengakuisisi melalui kontribusi pendapatan yang lebih rendah. Selain itu, saham tambahan mungkin telah dikeluarkan untuk membayar merger. Ini tidak secara otomatis mengikuti bahwa semua transaksi accretive baik dan semua transaksi dilusi buruk. (***/Atur Toto)

2.7 3 votes
Article Rating

Baca Juga

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
0
Would love your thoughts, please comment.x
()
x